I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
 Karya: Nur Aizah binti Ramli


  "Dania cepat bangun cu, cepat! cepat!" nenek Seroja mengejutkan Dania yang nyenyak tidur.
  "Kenapa nek, apa yang berlaku? tanya Dania sambil menggenyehkan matanya.
  "Kita kena lari selamatkan diri, kampung kita telah diserang musuh , Dania akan faham nanti, mari kita keluar dari pintu ikut pintu belakang barangkali mereka tidak dapat mengesan kita", jelas nenek yang cemas melalui detik itu.
  Dania yang masih kebingungan dengan situasi yang berlaku menurut sahaja apa yang dikatakan nenek. Kedengaran di luar sana bunyi bising seperti orang tengah bergaduh, anak-anak menjerit ketakutan, rintihan demi rintihan mula bertandang di telinga Dania. Pintu belakang dikuak perlahan, bimbang jika pergerakan mereka dapat dikesan. Nenek memegang erat tangan Dania, dia merasakan suatu perasaan kasih yang sudah lama bertaut antara mereka. Apakah sebelum ini dia pernah mengenali nenek Seroja? Apakah jua perasaan ini yang lahir pada dirinya kerana tidak lagi mempunyai nenek? Ibu sebelah mak dan ayah Dania telah tiada, Dania tidak sempat merasa kasih sayang pada seorang nenek. Mereka berjalan perlahan-lahan ke dalam hutan berhampiran. Dania teringat pada sesuatu lalu berpatah semula ke arah perkampungan.
   "Dania nak ke mana tu, mari sini ikut nenek, nanti musuh akan nampak kita", tegas nenek.
   "Dania nak pergi tengok kak Melati, dia mesti dalam kesusahan tu", jawab Dania.
  "Tak Dania, jangan pergi, bahaya, Melati tau nak jaga diri, kan suaminya ada di sampingnya, Dania.. keadaan sekarang terlalu bahaya, Dania masih belum tahu betapa kejamnya musuh kita, sesiapa yang dijumpanya takkan ada peluang untuk hidup, mari sini ikut nenek", jelas nenek. Dania seakan-akan berbelah bahagi untuk memilih keadaan yang mana  patut dia ikut. Nenek pantas memegang tangan Dania dan ditarik masuk sembunyi di balik perigi. Dania terkejut dengan keadaan itu hanya mendiamkan diri.
   "Sssyyhhh...dia datang", nenek memeluk erat tubuh Dania. Dia mengisyaratkan jari telunjuk di bibir agar Dania tidak membuat sebarang bunyi  yang mendatangkan curiga pada musuh. Kedengaran derapan kaki melintasi di hadapan perigi. Nenek Seroja kini menggigil ketakutan, Dania masih kehairanan, siapa mereka?Mengapa nenek begitu takut pada mereka?. Agak lama mereka bersembunyi di situ, terdengar perbualan antara musuh yang menyerang kampung mereka".
   "Jalak, kau dah jumpa ke?"
  "Tak, aku belum jumpa apa-apa lagi, entah mana tempatnya disorokkan, habis setiap rumah digeledah, penduduk kat sini puas disuruh untuk beritahu, tapi degil....aku bunuh semuanya, hahahhahaha..baru padan muka." gelak Jalak tanda puas melakukan perbuatan itu. 
 Dania dan nenek yang bersembunyi di balik perigi menggigil ketakutan. Sungguh kejam, tiada perikemanusiaan, apakah mereka ini syaitan yang menyerupai wajah manusia. Setelah dua ekor syaitan tadi berlalu pergi, nenek dan Dania memberanikan diri keluar dari tempat persembunyian  menuju ke dalam hutan. Gerak mereka diatur dengan perlahan-lahan dan penuh berhati-hati, jika tersilap langkah boleh membuatkan musuh tersedar. Gelap malam itu menyukarkan pandangan mereka untuk bergerak hanya deria rasa dan naluri di hati membawa mereka melalui denai-denai yang berliku. 
  "KKKraaakk!!!", bunyi ranting yang dipijak. Dania dan nenek masing-masing berpandangan sesama sendiri. Kali ini mereka berlari sekuat hati untuk mengelakkan diri daripada ditangkap oleh musuh. 
   "Hoiiii.......siapa tu?!!!" suara garau yang menakutkan bersuara. Serentak itu, kedengaran beberapa derapan tapak kaki menyusul masuk ke dalam hutan
  Pada waktu ini, Dania mampu mengikut nenek yang membawanya, pada firasatnya nenek tahu ke mana tempat yang selamat untuk mereka menyembunyikan diri kerana nenek begitu arif pada jalan-jalan yang dilalui,bahkan tiada satu pun persimpangan yang membuatkannya ragu-ragu untuk dipiilih. Namun, kudrat tuanya tidak mampu digagahkan lagi, nenek benar-benar kepenatan, tercungap-cungap menarik dan menghembus nafas. Dania mulai cemas pabila nenek terduduk kerana kekejangan pada kakinya, dia cuba memapah nenek tapi nenek langsung tidak berdaya. 
  "Dania cepat lari, jangan hiraukan  nek, nek dah tak mampu nak jalan lagi",kata nenek yang lesu memandang Dania.
   "Tak boleh begitu nek, Dania sesekali tak akan tinggalkan nek sorang sorang kat sini, tak pe susah senang kita bersama, Dania tunggu nenek kat sini", jawab Dania sambil mengusap-usap wajah nenek.
   "Dania masih belum faham apa yang berlaku, kat sini Dania kena pilih jalan yang terbaik untuk diri Dania, nenek dah tua tak lama untuk hidup, tapi Dania masih muda dan ada masa hadapan, nenek ......", keadaan nenek kini kian tenat, dia terbatuk-batuk sambil memuntahkan darah yang pekat.
  "Nenek....., kenapa ni?" Dania resah. Situasi kini makin meruncing,  musuh sudah hampir dengan kedudukan mereka. Pergerakan mereka senyap, namun dapat dirasakan oleh hati kecil Dania.
   " Masa dah suntuk Dania, ada sesuatu yang nenek minta kamu jaga dan ini adalah amanat terakhir nenek", 
 "Apa yang nek cakapkan ni?Nenek takkan pergi mana-mana, kita akan selamat" jawab Dania sambil mengangis teresak-esak meyakinkan nenek.
   "Ambil bungkusan ni, dan bawa pergi jauh dari sini, jangan sampai jatuh ke tangan orang lain, Dania satu-satunya harapan nenek, walaupun nenek baru saja kenal Dania tapi nenek yakin Dania boleh lakukannya", nenek mengeluarkan bungkusan yang dibawa bersama tadi. Dania pun tidak perasan bahawa nenek ada membawanya ketika melarikan diri tadi. 
    "Pergilah cu, lari sekuat hati, Nek tahu kamu sayangkan nenek, nenek juga begitu dan sebab itu Dania perlu lakukannya untuk nenek, sudah... cepat pergi mereka sudah hampir", nenek mengalungkan sesuatu pada Dania, dia mencium dahi dan memeluk Dania buat kali terakhir. Dania masih tidak bergerak seperti tidak mahu meninggalkan nenek sendirian.
     "Tolong Dania, nenek tidak akan memaafkan Dania seumur hidup andai Dania tidak menurut kata nenek", Dania terkejut sambil air mata terus berlinang, dia tersentak dengan kata-kata nenek. Dania terus salam dan mengucup dahi nenek. Dia berlari meninggalkan nenek tanpa menoleh lagi, tidak tertahan rasa sebak di hatinya, baru berjumpa sudah berpisah. Lariannya semakin pantas apabila dia ingatkan kata-kata nenek. Dia akan terus berlari sampai dirinya tidak mampu lagi berdiri.
     "Allahuakbar!!!!!!!!!" Kedengaran jeritan suara perempuan yang sedang kesakitan memukul gegendang telinganya. Dania teringatkan nenek yang ditinggalkan.
   "Nenek.........maafkan Dania", rintih Dania. Dia kini tidak boleh berpatah semula ke tempat nenek. Nalurinya kini merasakan bahawa dia kini dalam bahaya, diburu oleh sekumpulan manusia yang dahagakan pada darah dan tubuhnya. Air mata kini kering di pipi, dia perlu kuat untuk nenek. Dari laluan denai dia melalui anak sungai yang mengalir perlahan, hari beransur siang  tekak yang dahaga dibasahkan seketika menghilangkan letih yang mencengkam. Dirasakan bahawa semangat jahat itu tidak dapat menemuinya, Wajahnya dibersihkan dengan kesejukan air sungai yang jernih, dalam kejernihan air itu baru dia perasan bahawa ada sesuatu dilehernya.
 "Rantai?Nenek kalungkan rantai ni? Loket biru? Ya Allah, apa maksud semua ini. Dia melihat pada bungkusan kuning yang dibawanya. Dania merehatkan diri di bawah pohon sambil tangannya membuka bungkusan tersebut. Sebuah buku tercatat tulisan jawi pada kulit hadapan.
   "Salasilah berantai?, em..apa maksudnya?" tanya Dania sendirian. Diamati pada setiap helaian kertas tertulis tulisan jawi. Dia mula membaca bermula dari helaian pertama. Tiada baris pun yang tertinggal dari pembacaannya. Dania benar-benar ingin mengetahui keadaan yang sebenarnya. Dia membaca sambil mengangguk seolah-olah faham dan dapat mengaitkan dengan apa yang berlaku. Buku catatan yang setebal lebih kurang 300 helai diteliti, sambil menguntum senyuman yang menguntai sejuta makna, kadang kala disertai dengan wajah yang berkerut.
  "Oh begitu keadaannya, nenek tadi adalah permaisuri kerajaan Inderawasih yang dibuang negeri kerana pernah mencemar duli turun ke perkampungan tanpa izin baginda sultan. Maka, dibuang daerah sehingga ke kampung ni. Maksudnya, yang memburunya  adalah hulubalang dari istana Inderawasih. Kerajaan yang begitu kejam, bukan membela nasib rakyat tetapi mengeksploitasi sumber menggunakan tenaga rakyat.", faham Dania pada keadaan tersebut. 
   "Tapi sekarang ke mana harus aku pergi, aku dah jauh tersesat di dalam hutan, manalah aku tahu jalan pulang", keluh Dania. Dia memandang batu batu di dalam air.
    "Eh, ini hulu sungai kan. Jika aku terus melalui sepanjang sungai ni, pasti aku akan temui jalan pulang", Dania tersenyum. Sepanjang hari dia berjalan meniti di tepi sungai. Perasaan takutnya kini telah beransur hilang, apa yang difikirkan adalah keluar dari kawasan itu sebelum malam menjelang semula. Dia juga khuatir andai dia masih dalam buruan. Perutnya kini berkeroncong lapar minta diisi, tapi tiada apa yang boleh dimakan selain pucuk-pucuk kayu yang boleh menjadi alas perutnya.
  "Zassss....aduh!!!" Dania merasakan sesuatu yang tajam telah menikam betisnya. Rupanya anak panah sepanjang hampir setengah meter mengena padanya. Sakitnya bukan kepalang, darah mula mengalir. Dania mula cemas, dia tahu bahawa musuh sedang memerhatikannya. Dia terus membawa diri ke dalam hutan. Langkahnya kini perlahan, kerana luka yang menimpa diri. Digagahkan diri untuk berlari, darah menitis mengenai dedauan hijau yang kadangkala menyekat laluannya. Perit bagi Dania menahan kesakitan. Dia sudah tidak mampu pergi lebih jauh, maka dia perlu bersembunyi di kawasan sekitar, tetapi di mana?. 
   "Ha....mana kau nak lari?!!", terkejut Dania pabila melihat sesusuk tubuh yang tegap dan berwajah bengis dihadapannya.
    "Apa kau nak dari aku?!", jerit Dania yang memberanikan diri untuk menyoal.
  "Serahkan pada aku...!!barang itu!!", lelaki itu menjawab pertanyaan Dania sambil melihat rantai yang dipakaikan pada Dania.
    "Ini yang kau nak, tak boleh!!! Nenek beri pada aku. Kalau kau nak langkah mayat aku dulu, "Dania semakin tidak gentar pada ancaman yang berlaku pabila dia berkata demikian.
    "Betul kau nak aku langkah mayat kau, ha...mari sini sayang.. hahaha", sindir lelaki tersebut. Dania menyedari dirinya dikepung beberapa lelaki. Kali ini Dania akur dan pasrah andai dia mati di situ, yang pasti jangan menyerah. Mereka semakin mendekati Dania dengan tombak dan keris di tangan. Dania mengucap kalimah syahadah berulang kali, dan tidak putus-putus membaca ayat kursi. Semua hulubalang tadi mengangkat tombak dan keris untuk menghunus tubuh Dania yang telah lemah tidak berdaya. Dania hanya mampu terduduk dan tidak mampu untuk melawan. Air mata menitis ke bumi, dia teringat pada wajah ibu ayah dan abangnya, wajah nenek turut bermain-main dalam bayangannya. Lantas, Dania memandang wajah semua penyangak tadi dengan pandangan yang berani dan meyakinkan bahawa dia mampu menepis segala serangan mereka. Penyangak-penyangak itu kehairanan dan membiarkan Dania berkelakuan sedemikian.  Dania menguatkan kaki lalu berdiri sambil melafazkan suatu perkataan yang mengejutkan semua hulubalang tadi.
   "Bismillahirrahmanirrahim...Al-Mutakabbir..Al-Mutakabbir..Al-Mutakabbir", kalimat itu diulang berkali-kali sampaikan musuh yang melihatnya mulai gentar. Mereka berundur ke belakang. Dania semakin yakin bahawa Allah SWT pasti akan membantu dirinya. Dia tahu di saat ini, hanya padaNYA dia berserah, tiada kekuatan yang dapat menandingi kuasaNYA, Allah Yang Satu. Bayangan Dania di hadapan musuh-musuh tadi lenyap, mereka terpinga-pinga mencari kelibat Dania, namun tidak kelihatan.
    "Huh...",Dania tercungap-cungap kepenatan.
   "Dania..Dania...Alhamdulillah,awak dah sedar" Rosli di sisi Dania sepanjang Dania tidak sedarkan diri. Di tangannya ada sebuah buku kecil seperti, surah Yasin. Rupanya Rosli setia menemaninya sambil mendoakan agar dia kembali pulih.
     "...Rosli, aku kat mana ni, mana musuh tadi?" Dania memegang kepalanya yang sakit.
    "Musuh?Siapa musuh kau? Em, tak kisahlah, aku sangat bersyukur kau dah sedar Dania. Dah dua hari kau terlantar tak sedarkan diri di rumah Tok Batin", jelas Rosli.
    "Mana rantai tu dan bungkusan tu?", Dania bertanya kepada Rosli.
    "Em, maaf Dania, sepanjang kau tak sedarkan diri aku dan Tok Batin cuba untuk cari tapi  tak dapat  ditemukan, aku pasrah Dania, kita dah sehabis daya berusaha.. ta...." ,Rosli tunduk memandang ke lantai.
   "Tak mengapa Rosli, itu sudah cukup, mungkin ada hikmah di sebaliknya, esok kita balik ya..aku dah mula rindu pada keluarga aku, "pintas Dania pada kata-kata Rosli.
   "Ya Dania," Rosli sangat senang hati apabila melihat Dania kembali tenang dan tidak memikirkan hal rantai itu lagi.
    Petang itu, Dania meluangkan masa bersama Rosli dan keluarga Tok Batin, Dania berbual menceritakan kisah yang dialami. 
    "Dania, memang itulah keadaan yang berlaku kepada moyang kami sebelum wujud kami di dunia ni", jelas Tok Batin.
   Dania terkejut, rupanya kampung yang dia pergi ketika bermimpi adalah Kampung Merapuh. Segala-galanya berkaitan. Cerita yang dilalui kini dalam kenangan, Dania dan Rosli kembali mengemas barang-barang dan dimuatkan ke dalam kereta. Mereka mengucapkan terima kasih kepada keluarga Tok Batin yang melayan mereka dengan baik begitu juga dengan penduduk kampung. 
   "Kali ni biar aku yang pandu,"kata Rosli kepada Dania. Enjin kereta dihidupkan. Mereka melambai pada penduduk di situ. Berat rasanya hati untuk meninggalkan mereka, rasa kasih sudah bertaut. Namun, mereka perlu pulang ke tempat asal kerana di sana ada yang memerlukan diri mereka. 
   "Rosli kau dah periksa semua barang ? Semua dah dibawa? Jangan ada yang tertinggal pula.",soal Dania.
  "Dah, kau tengok kat tempat duduk belakang tu, penuh dengan barang , mestilah tak der yang tertinggal", Dania melihat di tempat duduk belakang sambil tersenyum, betul kata Rosli semuanya tersusun elok tapi di suatu sudut ada sesuatu yang menarik perhatian Dania.
   "Rosli kau berhenti kejap", pinta Dania.
   "Kenapa Dania?"soal Rosli.
    "Berhenti je la", Dania bernada tegas. 
   Kelihatan ada bungkusan kuning seperti yang pernah dilihat Dania tika dia tidak sedarkan diri dulu. Dia menggapai bungkusan yang letaknya disudut tempat duduk belakang Rosli. Dibukanya perlahan-lahan. Alangkah terkejut pabila melihat barang di dalam bungkusan itu lalu Rosli dan Dania berpandangan sesama sendiri sambil tersenyum.
    "Alhamdulillah"
   

  
     
   
   
      
    
    
    
   
     
0 Responses

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails