I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
Allah SWT berfirman:"Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan 'Inna lillahi wa inna ilaihi raaji'un'. Mereka itulah yang mendapatkan keberkatan yang sempurna dan dari Rabbnya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk."(Al-Baqarah: 156-157)

Sabda Nabi Muhammad SAW: "Syurga itu dikelilingi oleh perbuatan yang dibenci manusia sementara Neraka itu dikelilingi oleh perbuatan yang disukai hawa nafsu"(H.R Muslim)

Berdasarkan firman Allah SWT dan sabda dari Rasulullah SAW, jelaslah bahawa ujian dan dugaan yang datang silih berganti mempunyai hikmah yang telah diaturkan Allah SWT yang tidak kita ketahui. Lazimnya, orang yang benar akan selalu ditimpa kesusahan kerana kebenaran yang dibawa bersifat paradoks atau bertentangan dengan pemikiran orang yang tidak dapat menerimanya. Maka, hati kita perlu kental dalam mempertahankan kebenaran tersebut, kerana kita punya Allah SWT yang sentiasa menjaga kita. DIA sedang memerhati apakah kita sanggup untuk berkorban ke jalanNYA atau sekadar menjadi hambaNYA atas pada nama sahaja.
Teringat dalam satu prosa sastera Abul Itahiyyah, beliau menyatakan;
"Tabah dan kuatkan dirimu menghadapi musibah, ketahuilah bahawa manusia itu tidak kekal abadi.

Atau engkau tidak melihat bahawa musibah itu berlimpah, sementara kematian bagi seorang hamba selalu diintai.

Orang yang engkau lihat tidak pernah ditimpa musibah, bukanlah jalan hidup yang perlu engkau ikuti.

Jika engkau ingat musibah kematian Rasulullah SAW, jadikanlah musibahmu yang sesungguhnya adalah musibah kematian Rasulullah SAW."

Jika kita melihat musibah yang menimpa diri kita lebih sedih, sebenarnya ada lagi musibah yang menimpa saudara kita yang lain yang lebih dasyat dan menyedihkan. Maka, apabila ditimpa musibah ucaplah 'Inna lillahi wa inna ilaihi raaji'un' . Allah SWT punya rancangan yang lebih baik yang telah diaturkan untuk hambaNYA yang bersyukur dan sentiasa ingat padaNYA. Maka, bersyukurlah dalam setiap pemberian Allah SWT kepada kita sekalipun dalam bentuk musibah yang menimpa diri. Jadilah hamba yang bersyukur....Insya Allah..
Nur Aizah
Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum WBT...

Allah s.w.t berfirman: "Dan bangunlah pada sebahagian dari waktu malam serta kerjakanlah sembahyang tahajud padaNYA, sebagai sembahyang tambahan bagimu; semoga Tuhanmu membangkit dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji." (Surah al Isra', ayat 79)

Rasulullah s.a.w bersabda:"Waktu Allah paling dekat dengan hamba-Nya adalah pada pertengahan malam yang terakhir, jika kamu mampu untuk melakukan zikir mengingati Allah SWT (dan solat) pada saat itu maka lakukanlah." (Diriwayatkan oleh at-Tirmizi)

KELEBIHAN SOLAT TAHAJJUD

1.Pandangan mata disejukkan

Firman Allah SWT:
"Perut mereka jauh dari tempat tidurnya, sedang mereka berdoa pada Tuhannya dengan rasa takut dan mengharap, dan mereka menafkahkan sebahagian daripada rezeki yang Kami berikan kepada mereka. Seorang pun tidak mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka, iaitu (bermacam nikmat) yang menyedapkan(menyejukkan) pandangan mata sebagai balasan bagi apa yang sudah mereka kerjakan." (Surah As-Sajadah, ayat 16)

2.Mendapat darjat yang mulia

Firman Allah SWT:
"Pada sebahagian malam hari, bersembahyang Tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu: mudah-mudahan Tuhanmu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji."(Surah al-Isra', ayat 79)

3.Mendapat pahala seperti pahala sedekah secara sembunyi-sembunyi.

Menurut Abdullah bin Mas'ud, baginda berkata yang bermaksud: "Keutamaan solat sunat pada waktu malam, (jika) dibandingkan dengan solat sunat pada waktu siang adalah seperti sedekah secara sembunyi-sembunyi dan sedekah secara terang-terangan."(Riwayat oleh Thabrani)

Sabda Nabi Muhammad SAW : Terdapat tujuh orang yang akan diberikan naungan oleh Allah SWT, pada saat itu tidak ada naungan kecuali Allah SWT. Mereka adalah pemimpin yang adil, orang yang rajin beribadah kepada Allah SWT,orang hatinya terpaut pada masjid (selalu berjemaah), dua orang yang saling mengasihi dan mencintai kerana Allah SWT, bertemu dan berpisah kerana Allah SWT, dan seorang lelaki yang digoda wanita kaya kemudian lelaki itu berkata, ; "Aku takut pada Allah SWT," dan orang yang bersedekah kemudian dia merahsiakan(sembunyi-sembunyi), ibarat apa yang disedekahkan oleh tangan kanan tidak diketahui oleh tangan kirinya sendiri, dan orang yang menyendiri (zikir dan tafakur) hingga air matanya berlinangan." (Diriwayatkan oleh al-Baihaqi)

4.Bukti kemenangan melawan syaitan

Rasulullah SAW bersabda: "Syaitan mengikat bahu salah seorang antara kamu ketika tidur dengan tiga ikatan. Dan setiap ikatan tersebut diperkuatkan dengan ungkapan (syaitan), "Malam masih panjang, tidurlah".' Jika dia bangun, lalu mengingati Allah SWT maka satu ikatan akan terlerai. Jika dia berwuduk maka satu ikatan lain akan terlerai. Dan jika dia melaksanakan solat, maka semua ikatan akan terlerai. Akhirnya dia menjadi segar dengan jiwa yang bersih. Jika tidak, maka dia akan bangun dengan jiwa yang kotor, yang diliputi rasa malas. "(Diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a)

5.Solat sunat yang paling utama selepas solat fardhu

Rasulullah SAW bersabda: "Puasa yang paling utama selepas puasa Ramadan adalah puasa sunat pada bulan Muharram, dan solat paling utama selepas solat fadhu adalah solat sunat pada waktu malam (Tahajud dan Witir)." (Diriwayatkan oleh at-Tirmizi)

6. Mendapat bilik istimewa di syurga

Sabda Rasulullah SAW: "Di syurga kelak terdapat bilik yang (bahagian) dalamnya terlihat dari luar dan bahagian dalam terlihat ke (dari) luar (lutsinar), kemudian, Abu Musa al Asy'ari bertanya untuk siapakah bilik itu, wahai Rasulullah SAW? Baginda menjawab, untuk orang yang lembut dalam bicaranya (tidak menyakiti orang lain), orang yang suka memberi makan orang miskin, dan orang yang bangun beribadah pada Allah di saat manusia sedang terlelap dalam perbaringan." (Diriwayatkan oleh Ahmad)




7. Wajahnya kelihatan tampan

Sabda Rasulullah SAW: "Sesiapa yang banyak menunaikan solat malam maka wajahnya akan kelihatan tampan pada waktu siang." (Diriwayatkan oleh Ibnu Majah)
8. Waktu mustajab pada waktu malam.

9. Allah mengagumi orang yang bangun solat pada waktu malam.

10.Mendapat rahmat daripada Allah SWT.

11.Wahana penghapus dosa.

12.Ditulis sebagai golongan yang ingat kepada Allah SWT.

13.Dicintai oleh Allah SWT.

Daripada Abdullah bin Mas'ud dalam hadis marfu'nya berkata yang bermaksud:

"Tiga orang yang dicintai Allah SWT, orang yang solat malam dan kemudian membaca al Quran dan orang yang bersedekah secara sembunyi-sembunyi, seolah tangan kirinya tidak tahu apa yang diberikan oleh tangan kanannya, dan lelaki yang berperang ketika kawan-kawannya melarikan diri, dia maju ke depan menuju ke medan pertempuran." (Diriwayatkan oleh at-Tirmizi)

14.Waktu yang paling dekat dengan Allah SWT

Sabda Rasulullah SAW: "Waktu yang Allah paling dekat dengan hambaNya adalah pada pertengahan malam yang terakhir, jika kamu mampu melakukan zikir mengingati Allah SWT (dan sembahyang) pada saat itu, maka lakukanlah." (Diriwayatkan oleh at-Tirmizi)

15. Menunjukkan bahawa kita adalah hamba yang bersyukur.

16.Memenuhi panggilan Allah SWT.

Abu Hurairah r.a meriwayatkan Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

"Setiap malam yakni ketika masuk waktu sepertiga malam yang pertama, Tuhan turun ke langit dunia dan berkata 'Aku Raja, Aku Raja, sesiapa yang memohon kepadaKU, maka Aku kabulkan permohonannya, sesiapa yang meminta sesuatu padaKU, maka Aku beri, sesiapa yang memohon ampun padaKU, maka Aku ampunkan, dan itu terus terjadi hingga pagi terang (selepas imam selesai bersolat)." (Diriwayatkan oleh Muslim)

Nur Aizah

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum wbt...


Dalam sedih ada bahagia
Dalam berduka ada gembira
Besederhanalah dalam apa-apa
Supaya kita sentiasa ingat padaNYA.



Tangisan memberi maksud yang berbeza, iaitu tangisan gembira atau tangisan berduka. Tabahkan diri dalam menghadapi apa-apa jua ujian. Setiap ujian yang menimpa tanda kasih sayang Allah kepada hambaNYA, ujian diberikan menyedarkan kita akan erti kehidupan ini dan segalanya diberi dengan suatu pengajaran yang penuh berhikmah. Maka, berbaik sangkalah terhadap Allah dan terimalah segala ujian dengan hati yang penuh redha sebagai hambaNYA yang taat. Allah memberikan kita nikmat supaya kita bersyukur dan memberikan kita dugaan supaya kita bersabar andai kedua-duanya tidak dapat kita lakukan carilah bumi lain untuk diduduki dan carilah Tuhan lain yang setara denganNYA. "Sesungguhnya aku bersaksi bahawa tiada Tuhan disembah melainkan Allah yang Maha Esa dan Nabi Muhammad itu pesuruhNYA."Tiada yang setara denganNYA, DIA Yang Maha Esa, Yang Maha Agung. Maka, bersyukurlah...alhamdulillah...
Nur Aizah
Bismillahirrahmanirrahim..


Assalamualaikum w.b.t..


Inginku bicarakan tentang seorang insan yang sangat kukagumi dan kuikuti kisahnya dalam lembaran sejarah penuh berhikmah. "Balqis" nama yang selalu ku jadikan dirinya sebagai teladan buatku. Kisahnya begitu menambat hati dan sanubariku. Bukan kerana indahnya nama beliau tetapi kerana sifatnya yang dapat membezakan kebenaran dan kebatilan setelah dibukakan pintu hatinya oleh Nabi Sulaiman Alaihissalam. Meskipun Ratu Balqis seorang pemerintah negara Saba' pada ketika itu namun dia tunduk pada kekuasaan yang Maha Esa dan terus meninggalkan agama yang dianuti selama ini yang menyembah api. Ku persembahkan kisahnya untuk kalian baca dan hayati semoga dapat menjadi iktibar kepada kita. Segalanya bermula daripada Nabi Sulaiman a.s .

Nabi Sulaiman a.s. (سليمان) merupakan anak Nabi Daud a.s. Sejak kecil lagi baginda telah menunjukkan kecerdasan dan ketajaman fikirannya. Pernah memutuskan perkara 2 orang yang berselisih, iaitu antara pemilik kebun dan pemilik kambing. NABI Sulaiman dianugerahkan Allah kebijaksanaan sejak remaja lagi. Beliau juga memiliki pelbagai keistimewaan, termasuk mampu bercakap, memahami dan memberi arahan terhadap jin dan haiwan sehingga semua makhluk itu mengikuti kehendaknya.

Allah berfirman: “Dan sesungguhnya Kami telah memberikan ilmu kepada Daud dan Sulaiman dan keduanya mengucapkan; segala puji bagi Allah yang melebihkan kami dan banyak hambanya yang beriman. Dan Sulaiman telah mewarisi Daud dan dia berkata; Wahai manusia, kami telah diberi pengertian tentang suara burung dan kami diberi segala sesuatu. Sesungguhnya semua ini benar-benar satu anugerah yang nyata.”

Kebijaksanaan Sulaiman dapat dilihat melalui pelbagai peristiwa yang dilaluinya. Misalnya, beliau cuba mengetengahkan idea kepada bapanya, Nabi Daud bagi menyelesaikan perselisihan antara dua pihak, masing-masing membabitkan pemilik haiwan ternakan dan kebun.

Walaupun ketika itu usianya masih muda, pendapatnya bernas. Mulanya Nabi Daud memutuskan pemilik haiwan supaya menyerahkan ternakannya kepada pemilik kebun sebagai ganti rugi disebabkan ternakannya memasuki dan merosakkan kebun itu. Sulaiman yang mendengar keputusan bapanya mencelah: “Wahai bapaku, menurut pandanganku, keputusan itu sepatutnya berbunyi; kepada pemilik tanaman yang telah musnah tanaman diserahkanlah haiwan jirannya untuk dipelihara, diambil hasilnya dan dimanfaatkan bagi keperluannya. “Manakala tanamannya yang binasa itu diserahkan kepada jirannya, pemilik ternakan untuk dijaga sehingga kembali kepada keadaan asal. Kemudian masing-masing menerima kembali miliknya, sehingga dengan cara demikian masing-masing pihak tidak ada yang mendapat keuntungan atau menderita kerugian lebih daripada sepatutnya.” Pendapat yang dikemukakan Sulaiman dipersetujui kedua-dua pihak. Malah orang ramai yang menyaksikan perbicaraan itu kagum dengan kebolehan beliau menyelesaikan perselisihan terbabit.

Bertitik tolak daripada peristiwa itu, kewibawaan Sulaiman semakin terserlah dan ia juga sebagai bibit permulaan kenabian Sulaiman. Melihat kecerdasan akal yang ditonjolkannya itu, Nabi Daud menaruh kepercayaan dengan mempersiapkannya sebagai pengganti dalam kerajaan Bani Israel. Namun, abangnya Absyalum tidak meredai beliau melangkah bendul dalam hiraki pemerintahan itu, malah mendakwa dia yang sepatutnya dilantik putera mahkota kerana Sulaiman masih muda dan cetek pengalaman. Absyalum mahu mendapatkan takhta itu daripada bapa dan adiknya. Justeru, dia mula menunjukkan sikap baik terhadap rakyat, dengan segala masalah mereka ditangani sendiri dengan segera, membuatkan pengaruhnya semakin meluas.

Sampai satu ketika, Absyalum mengisytiharkan dirinya sebagai raja, sekali gus merampas kekuasaan bapanya sendiri. Tindakannya itu mengakibatkan huru-hara di kalangan Bani Israel. Melihatkan keadaan itu, Nabi Daud keluar dari Baitulmaqdis, menyeberangi Sungai Jordan menuju ke Bukit Zaitun. Tindakannya itu semata-mata mahu mengelakkan pertumpahan darah, namun Absyalum dengan angkuh memasuki istana bapanya. Di Bukit Zaitun, Nabi Daud memohon petunjuk Allah supaya menyelamatkan kerajaan Bailtulmaqdis daripada dimusnahkan anaknya yang derhaka itu. Allah segera memberi petunjuk kepada Nabi Daud, iaitu memerangi Absyalum. Namun, sebelum memulakan peperangan itu, Nabi Daud berpesan kepada tenteranya supaya tidak membunuh anaknya itu, malah jika boleh ditangkap hidup-hidup. Bagaimanapun, kuasa Allah melebihi segalanya dan ditakdirkan Absyalum mati juga kerana dia mahu bertarung dengan tentera bapanya.

Kemudian, Nabi Daud kembali ke Baitulmaqdis dan menghabiskan sisa hidupnya selama 40 tahun di istana itu sebelum melepaskan takhta kepada Sulaiman. Kewafatan Nabi Daud memberikan kuasa penuh kepada Nabi Sulaiman untuk memimpin Bani Israel berpandukan kebijaksanaan yang dianugerah Allah. Beliau juga dapat menundukkan jin, angin dan burung, sehingga dapat disuruh melakukan apa saja, termasuk mendapatkan tembaga dari perut bumi untuk dijadikan perkakasan.

Firman Allah bermaksud: “Dan Kami (tundukkan) angin bagi Sulaiman yang perjalanannya pada waktu petang, sama dengan perjalanan sebulan dan Kami alirkan cairan tembaga baginya. Dan sebahagian daripada jin ada yang bekerja di hadapannya (di bawah kekuasaannya) dengan izin Tuhannya. Dan siapa yang menyimpan antara mereka daripada perintah Kami, Kami rasakan kepadanya azab neraka yang apinya menyala-nyala.”




Ratu Balqis Tunduk Kepada Nabi Sulaiman a.s

Setelah membangunkan Baitulmuqaddis, Nabi Sulaiman menuju ke Yaman. Tiba di sana, disuruhnya burung hud-hud (sejenis belatuk) mencari sumber air. Tetapi burung berkenaan tiada ketika dipanggil. Ketiadaan burung hud-hud menimbulkan kemarahan Sulaiman. Selepas itu burung hud-hud datang kepada Nabi Sulaiman dan berkata: "Aku telah terbang untuk mengintip dan terjumpa suatu yang sangat penting untuk diketahui oleh tuan..."

Firman Allah, bermaksud: "Maka tidak lama kemudian datanglah hud-hud, lalu ia berkata; aku telah mengetahui sesuatu, yang kamu belum mengetahuinya dan aku bawa kepadamu dari negeri Saba suatu berita penting yang diyakini.


"Sesungguhnya aku menjumpai seorang wanita yang memerintah mereka dan dia dianugerahi segala sesuatu serta mempunyai singgahsana yang besar. Aku mendapati dia dan kaumnya menyembah matahari, selain Allah..."


Mendengar berita itu, Nabi Sulaiman mengutuskan surat mengandungi nasihat supaya menyembah Allah kepada Ratu Balqis. Surat itu dibawa burung hud-hud dan diterima sendiri Ratu Balqis. Selepas dibaca surat itu, Ratu Balqis menghantarkan utusan bersama hadiah kepada Sulaiman. Dalam al-Quran diceritakan:


"Tatkala utusan itu sampai kepada Nabi Sulaiman, seraya berkata; apakah patut kamu menolong aku dengan harta?

"Sesungguhnya apa yang diberikan Allah kepadaku lebih baik daripada apa yang diberikannya kepadamu, tetapi kamu berasa bangga dengan hadiahmu.

"Kembalilah kepada mereka, sungguh kami akan mendatangi mereka dengan bala tentera yang mereka tidak mampu melawannya dan pasti kami akan mengusir mereka dari negeri itu (Saba) dengan terhina dan mereka menjadi tawanan yang tidak berharga."


Utusan itu kembali ke negeri Saba dan menceritakan pengalaman yang dialami di Yaman kepada Ratu Balqis, sehingga dia berhajat untuk berjumpa sendiri dengan Sulaiman. Keinginan Ratu Balqis itu diketahui Nabi Sulaiman terlebih dulu dan beliau memerintahkan tenteranya, terdiri daripada manusia, haiwan dan jin untuk membuat persiapan bagi menyambut kedatangan Ratu Balqis. Nabi Sulaiman juga memerintahkan pasukannya supaya membawa singgahsana Ratu Balqis ke istananya.

Pada ayat 38 s/d 40 di surat Al-Naml, disebutkan : 38. “Berkata Sulaiman : “Hai pembesar-pembesar, siapakah diantara kamu sekalian yang sanggup membawa singgasananya (ratu bilqis) kepadaku sebelum mereka datang kepadaku sebagai orang yang berserah diri.”

39. “Berkata ‘Ifrit (yang cerdik) dari golongan jin :” Aku akan datang kepadamu sebelum kamu berdiri dari tempat dudukmu ; sesungguhnya aku benar-benar kuat untuk membawanya lagi dapat dipercaya.”

40. “Berkatalah seorang yang mempunyai ilmu dari buku-buku : “Aku akan membawa singgasana itu kepadamu sebelum matamu berkedip.” Maka tatkala Sulaiman melihat singgasana tersebut itu terletak di hadapannya, iapun berkata :” Ini termasuk karunia Tuhanku untuk mencoba apakah aku bersyukur atau mengingkari nikmatNya. Dan barangsiapa bersyukur maka sesungguhnya dia bersyukur untuk kebaikan dirinya sendiri dan baransiapa yang ingkar, maka sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Mulia.”

Lalu manusia yang memiliki ilmu memindahkan istana ratu Balqis. Apabila Ratu Balqis tiba ditanya Sulaiman: "Seperti inikah singgahsanamu?" Dijawab Ratu Balqis: "Ya, memang sama apa yang seperti singgahsanaku" Kemudian Ratu Balqis dipersilakan masuk ke istana Nabi Sulaiman. Namun, ketika berjalan di istana itu, sekali lagi Ratu Balqis terpedaya, kerana menyangka air pada lantai istana Sulaiman, sehingga menyelak kainnya.

Firman Allah yang bermaksud: Dikatakan kepadanya; masuklah ke dalam istana. Maka tatkala dia (Ratu Balqis) melihat lantai istana itu, dikiranya air yang besar dan disingkapkannya kedua betisnya.

Berkatalah Sulaiman; "sesungguhnya ia istana licin yang diperbuat daripada kaca". Berkatalah Balqis; "Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah berbuat zalim terhadap diriku dan aku berserah diri bersama Sulaiman dan kepada Allah, Tuhan semesta alam."

Peristiwa itu menyebabkan Ratu Balqis berasa sangat aib dan menyedari kelemahannya, sehingga dia memohon ampun atas kesilapannya selama ini dan akhirnya dia diperisterikan oleh Nabi Sulaiman.


Rujukan
Nur Aizah
Assalamualaikumwarahmatullahiwabarakatuh..

Bismillahirrahmanirahim..

Sejarah yang tercatat di dalam al-Quran bahawa kaum Hawa diciptakan dari rusuk kiri Nabi Adam a.s. Kehadiran Hawa adalah untuk memberi kesenangan hati kepada Nabi Adam a.s. Namun, terciptanya Hawa adalah dari rusuk kiri yang bengkok, maka untuk diluruskan tidak boleh terlalu kasar kerana akan patah. Maka jelas di sini, kaum hawa sangat memerlukan bimbingan dan perlindungan dari kaum Adam kerana mereka mudah untuk lembut hati pada godaan syaitan laknatullah. Buktinya, di neraka kelak kaum wanita lebih ramai dimasukkan ke neraka menjadi bahan api yang membakar. Na'uzubillah.

Rasulullah s.a.w bersabda:"Ketika aku berdiri di hadapan pintu Syurga ternyata ramai orang yang memasukinya terdiri daripada orang miskin. Aku juga melihat para pembesar sedang ditahan kecuali penghuni Neraka, di mana mereka diarahkan terus pergi ke Neraka. Ketika aku berdiri di hadapan pintu Neraka ternyata kebanyakan orang yang menghuninya adalah kaum wanita."

Oleh itu, Rasulullah telah memberi peringatan kepada kaum wanita supaya menjauhkan diri daripada kamaksiatan juga kejahatan menurut syariat yang telah digariskan di dalam al Quran dan hadis. Sesungguhnya kaum wanita ini begitu mudah untuk masuk ke syurga namun lebih ramai menghuni neraka. Terdapat empat perkara yang jika diikuti oleh kaum wanita nescaya masuklah dia ke dalam syurga, insya Allah, iaitu;

Daripada Anas, Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda yang bermaksud: Apabila seorang perempuan mendirikan sembahyang lima waktu, berpuasa sebulan (Ramadhan), menjaga kehormatan dan taat kepada suami, dia akan disuruh memasuki syurga melalui mana-mana pintu yang dia sukai.” (Hadis Riwayat Ahmad)
Terdapat pelbagai larangan yang dapat dijadikan panduan kepada muslimah untuk melindungi
diri daripada dosa. Namun ada 33 larangan yang dapat saya garapkan melalui buku
yang menjadi rujukan iaitu 33 Larangan Rasulullah s.a.w terhadap wanita yang disusun
oleh Drs Hanafi Mohamed keluaran Al Hidayah Publications. Antara 33 larangan tersebut adalah


1. Wanita mendedahkan aurat -Seorang wanita yang pabila sudah mencapai akil balighnya wajiblah menutup aurat dan hukumnya berdosa. Islam bukan agama yang kejam, tetapi Islam adalah agama yang penuh berhikmah, hikmah menutup aurat adalah untuk memelihara kehormatan diri dan menghalang daripada perbuatan orang yang berniat jahat kepada wanita.

Rasulullah s.a.w bersabda: Bahawa anak perempuan apabila cukup umurnya, maka tidak boleh dilihat akan dia (auratnya) melainkan muka dan dua tangannya sampai pergelangan." (H.R Abu Daud)

2.Wanita berpakaian menyerupai lelaki.

Rasulullah s.a.w bersabda: Aku melaknat wanita-wanita yang berpakaian menyerupai lelaki dan lelaki berpakaian menyerupai wanita," (H.R Bukhari)

3. Wanita bergaul bebas dengan lelaki bukan muhrim - Sesungguhnya dalam al-Quran telah jelas menegaskan bahawa tidak dibenarkan seorang lelaki dan seorang perempuan tanpa dihadiri dengan muhrim yang lain.
4. Wanita bersalaman dengan lelaki bukan muhrim

Rasulullah s.a.w bersabda:"Sungguh dimasukkan kepala salah seorang daripada kamu dengan jarum dari dua besi lebih baik baginya daripada ia menyentuh wanita yang tidak halal baginya." (H.R Tabrani)

5.Wanita berpakaian menyerupai pakaian orang kafir.

Rasulullah s.a.w bersabda: "Bukan dari golongan kami siapa yang menyerupai yang bukan dari kami. Jauhilah kamu dari mengikut kaum Yahudi dan Nasrani." (H.R Tirmidzi)

6.Wanita menyambung rambut.

Rasulullah s.a.w bersabda: "Rasulullah s.a.w melaknat wanita yang menyambung rambut atau minta disambung rambutnya." (H.R Bukhari)
7. Wanita mencabut, mencukur atau menipiskan alis.

Rasulullah s.a.w bersabda: Rasulullah s.a.w melaknat wanita-wanita yang mencukur alisnya atau minta dicukurkan alisnya. (H.R Abu Daud)

8. Mengikir gigi

Rasulullah s.a.w bersabda: Dilaknat wanita-wanita yang menjarangkan giginya supaya menjadi cantik yang merubah ciptaan Allah." (H.R Bukhari dan Muslim)

9.Wanita melakukan tato
10.Wanita melihat wanita aurat sesama wanita atau bergabung dalam satu pakaian. Islam sangat memelihara kesucian dan kehormatan terutama wanita. Perbuatan tersebut akan menyebabkan persentuhan dan saling melihat aurat adalah haram.

11. Wanita melakukan musahaqah (lesbian)
Rasulullah s.a.w bersabda: Barangsiapa di antara kamu yang mendapati melakukan perbuatan kaum Lut (lesbian atau liwat), maka bunuhlah dia baik yang mengajak ataupun yang diajak." (H.R Abu Daud)

12.Wanita memakai wangian agar dikagumi orang lain

Rasulullah s.a.w bersabda: "Setiap wanita yang memakai wangi-wangian lalu dia berjalan melewati suatu kaum supaya mereka tercium bau wanginya itu bererti dia telah berzina". (H.R Ahmad, Abu Daud, Tirmizi dan Nasai).

13.Wanita memasuki pusat rawatan kecantikan awam.

Rasulullah s.a.w bersabda: Tidaklah seorang wanita yang menanggalkan pakaiannya di tempat selain rumahnya melainkan akan dikoyakkan tabir antara dirinya dengan Allah Taala."(H.R Ibnu Majah)

14.Wanita berkhalwat dengan lelaki bukan muhrim.

Rasulullah s.a.w bersabda: "Janganlah kamu masuk ke tempat wanita, lalu seorang kaum ansar berkata: Wahai Rasulullah, bagaimanakah pendapatmu mengenai ipar? Jawab baginda: "Ipar itu maut (berkhalwat dengannya bagaikan bertemu dengan maut)"(H.R Muttafaq Alaih)

15. Wanita yang tidak melayani suami

Rasulullah s.a.w bersabda: "Demi Zat yang jiwaku di tanganNya, tidaklah seorang lelaki mengajak isterinya ke kamar lalu isterinya menolak, kecuali yang ada di langit(malaikat) murka terhadapnya(isterinya) sehingga ia(suaminya) rela terhadapnya." (H.R Bukhari, Muslim dan An- Nasai).

16.Wanita menceritakan hubungan suami isteri kepada orang lain.
Rasulullah s.a.w bersabda: "Sesungguhnya di antara orang yang paling buruk kedudukannya di sisi Allah pada hari kiamat kelak adalah seorang suami yang mengetahui (rahsia) isterinya dan seorang isteri yang mengetahui (rahsia) suaminya kemudian dia menceritakan rahsia itu."(H.R Muslim)




17.Wanita menerima tetamu lelaki bukan muhrim tanpa izin suami.
Rasulullah s.a.w bersabda: Tidak halal bagi seorang isteri puasa pada saat suami di sampingnya kecuali dengan izinnya dan tidak boleh mengizinkan seseorang masuk ke rumahnya tanpa izin suaminya." (H.R Muslim)

18.Wanita keluar rumah tanpa izin suami
Rasulullah s.a.w bersabda: Siapa sahaja isteri yang keluar dari rumahnya tanpa izin suaminya, maka ia berada dalam kemurkaan Allah sehingga ia pulang atau suami merelakannya."(H.R Khatib)
19.Wanita membenci dan menyakiti hati suami

Rasulullah s.a.w bersabda: "Jangan seorang isteri menyakiti hati suaminya di dunia ini kerana bidadari dari syurga berkata: "Janganlah engkau menyakiti dia. Semoga Allah membinasakan sebab dia (suamimu) hanya sebentar di sisimu. Ia segera akan berpisah darimu untuk pergi kepada kami." (H.R Tirmizi)
20.Wanita mengingkari perintah suami yang baik
Rasulullah s.a.w bersabda: "Riwayat dari Hasan ia berkata: Telah menceritakan kepadaku orang mendengar Nabi Muhammad s.a.w bersabda: "Pertama kali yang ditanyakan kepada para wanita di hari kiamat nanti ialah tentang sembahyang dan suaminya. (H.R Abu Syeikh)

21.Wanita bermusafir tanpa muhrim dan suami
22.Wanita menceritakan sifat wanita lain kepada suaminya
23.Wanita puasa sunat tanpa izin suami
24.Wanita menginfakkan harta tanpa izin suami
25.Wanita kufur terhadap kebajikan suami
26.Wanita menyumpahi anak
27.Wanita yang memaksa suami menceraikannya.
28.Wanita memakai perhiasan emas dengan sombong dan megah
29.Wanita menyakiti jiran
30.Wanita mencakar dan merobek pakaiannya ketika mendapat musibah
31.Wanita meratapi kematian
32.Wanita berkabung atas kematian seseorang melebihi tiga hari.
33.Wanita menziarahi kubur dengan diiringi kematian
Related Posts with Thumbnails