I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
 Karya: Nur Aizah binti Ramli


"Dah teruk semangat budak ni, dah jauh dia pergi susah nak bawa balik", jelas Tok Batin.

  "Habis macamana ni Tok, Dania  macam mayat hidup,dah seharian tidur tak bangun-bangun ", tanya Rosli yang benar-benar cemas pada keadaan yang menimpa sahabatnya.
 "Tok boleh ubatkan tapi kau kena tolong tok, kisah silam Dania menuntut Dania untuk balik semula ke tempat asalnya, di sana bergantung sepenuhnya pada pendirian dan keyakinan dirinya untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi, Tok Batin menerangkan dengan bersusah payah seolah-olah sedang melihat sesuatu yang telah  berlaku pada Dania.
  "Kisah silam?", Rosli kebingungan menerima jawapan daripada Tok Batin.

 **********************************

    "Jauh aku tersesat ni, mana aku nak pergi, aku memang tak pandai selok belok dalam hutan ni", Dania mengeluh sendirian. Kaki yang kelenguhan dan sakit akibat terkena duri di sepanjang jalan tidak terasa , sebaliknya menurut sahaja kaki untuk melangkah. Semakin jauh Dania berjalan, semakin dia menjadi lebih bertenaga, entah mengapa dia bisa merasakan keadaan sedemikian. Setelah sekian jauh berjalan sampailah dia  ke suatu perkampungan yang begitu meriah, barangkali ada majlis di sana. Tanpa berfikir panjang dia terus ke sana, mungkin di sana ada yang bisa membantunya mencari jalan pulang. Laluan denai diharungi, diperhatikan kawasan di sekitar sangat indah, bunga-bungaan terhias rapi di pintu gerbang, lalun berpasir sekali sekala mengusik jari jemari kaki Dania, namun dibiarkan sahaja, kerana hatinya sudah mula tertarik pada tempat itu. Rumah yang hanya berdindingkan buluh dan berbumbungkan atap nipah tampak kemas susunan dan aturannya, penduduknya berpakaian seperti zaman kesultanan Melayu Melaka abad ke 16.

"Masih ada yang pakai macam ni,aku ni tersesat kat perkampungan orang asli ke?",soal Dania sendirian. Di sebuah pohon meranti yang tinggi merendang ada dilihat tertampal satu tulisan yang ditulis pada kulit pokok, tulisannya seperti tulisan jawi, Dania mendekatkan diri pada pohon yang sebesar dua pemeluk itu. Dania meneliti setiap huruf yang ditulis dan membacanya perlahan-lahan.

"Maj....lis ke...syukuran sem...pena pernikahan Pan..dak dan Me...la..ti, semua dijemput hadir", Dania berfikir-fikir bahawa kemeriahan yang dilihatnya itu adalah majlis perkahwinan teruna dan dara. Dia tersenyum, kerana dia telah membaca bermaksud dia juga dijemput. Langkahnya menuju semula ke dalam kampung melalui pintu gerbang. Kedengaran pukulan gendang juga serunai menghidupkan majlis. Dania meninjau-ninjau di sekitar, dia mencari-cari pengantin baru, mahu juga dia melihat wajah dua mempelai itu. Di suatu sudut di tengah keramaian dapat dilihat seorang gadis terhias dengan baju kebaya dan bunga melur  terselit di rambut sambil mengukir senyuman, barangkali itulah pengantinnya. Manakala , si teruna tampak segak dengan tenggolok dan keris di pinggang. Mata dania kembali tertancap pada gadis yang dirasakan Melati yang duduk di atas singgahsana. Dania meneliti paras rupa Melati, wajahnya cantik, kulit yang licin,matanya yang bulat dan galak, pipi merah dan bibir bak delima merekah, meskipun kulitnya sawo matang, senyuman yang sentiasa terukir menambahkan keserian pada wajahnya, Namun, Dania terhenti seketika, matanya semakin membulat memerhatikan sesuatu.
   "Barang tu? Ada di sini? Em, seiras la dengan rantai yang patut aku cari tu, ha..dah jumpa. Tapi masih menjadi milik orang", Dania mula ligat berfikir mencari kaitan kalung yang perlu dicari dan yang dipakai oleh pengantin perempuan itu.
   "Cucu ni dari mana, kenapa duduk jauh dari majlis", tanya seorang nenek yang menyedari kehadiran Dania di situ.
   "Oh, saya dari bandar, ada kecelakaan di pertengahan jalan, nak cari jalan pulang tetapi tersesat sampai ke sini" Dania menyambut pertanyaan nenek itu dengan penuh sopan sambil bersalam dengannya. Nenek menjemputnya untuk menjamu selera pada jamuan yang telah disajikan. Wajah nenek tadi seperti pernah dilihatnya, namun dia tidak dapat mengingat bagaimana dia boleh berjumpa dengan nenek tersebut. Dania duduk di atas pondok yang tidak jauh dari persandingan, dilihat nenek merenjis air mawar pada pasangan raja sehari itu. Nenek tampak mesra dan kasih pada si dara, barangkali itu cucu ataupun anaknya yang berkahwin. Perut Dania mula berkeroncong, makanan yang telah terhidang di hadapannya disantap dengan perlahan-perlahan meskipun mahu sahaja dia melahapnya dengan gelojoh, namun khuatir pandangan penduduk pada dirinya. Majlis selesai  tika azan asar kedengaran. Dania tidak tahu untuk ke mana, dia mencari nenek , namun bayangnya langsung tidak kelihatan, mungkin juga nenek sibuk mengemas dan melayan tetamu. Dania tiada tempat berteduh yang lain, dia mahu menumpang tidur di sana. Dia bangun dan meninjau-ninjau di sekitar untuk bertemu nenek.
     "Dania dah nak pulang ke?", tanya nenek pada Dania. Dania terkejut dengan teguran nenek dari belakang, tahu saja nenek bahawa dia sedang mencari. Bagai disebut di dalam hati, kelibatnya pasti di depan mata.
    " Em, sebenarnya nenek saya tak tau hendak ke mana, jika nenek izinkan saya ingin menumpang tidur di sini sebentar...", belum pun sempat Dania menghabiskan bicaranya nenek menyampuk
     "Boleh saja,nenek sangat senang sekali jika Dania bisa menginap sehari dua di rumah nenek," jawab nenek dengan senyuman yang pada Dania mengukir seribu satu makna.
     Pelita dinyalakan, tingkap juga pintu ditutup segera kerana siang mahu berangkat pulang, memberi laluan pada sang malam bertandang singgah di alam. Selesai membersihkan diri, Dania mengenakan pakaian yang dipinjamkan nenek kepadanya.
   "Nenek tinggal seorang saja di sini", tanya Dania.
    "Sebelum ni nenek tinggal bersama cucu, tapi dia dah berkahwin jadi dia ikut suaminya, tinggallah nenek sendirian di sini", jelas Dania.
    "Oh macam tu, jadi Melati itu cucu nenek?", Dania berbalas semula tanya kepada Dania.
      "Ya, Melati cucu nenek", nenek menguntumkan senyuman pada Dania.
      Dania mengangguk apa yang dikatakan nenek, serba sedikit dia sudah tahu latar belakang nenek dan Melati. Malam itu mereka makan bersama. Dania dan nenek rancak berbual bagai sudah serasi.
     "Lupa pula Dania nak tanya, nenek nama apa ya?", tanya Dania.
      " Seroja, nama tu ibu nenek yang berikan",
     Dania menguak tingkap untuk mengambil angin malam sambil melihat bintang di langit yang berkelip padanya.
      "Dania, sudah malam begini tidak elok untuk mengambil angin malam lagipun...", nenek melarang Dania bagai ada yang masih Dania tidak ketahui.
      'Lagipun? Apa nenek...?", tanya Dania yang mahu tahu lebih lanjut.

  


0 Responses

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails