I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
 Karya: Nur Aizah binti Ramli


 "Dania nak pergi ke sana semula? Nak buat apa pergi ke sana lagi?," Mak Jah bertanya dengan nada yang agak keras.

   "Ikutkan hati, memang Dania tak mahu ke sana, tapi ni semua untuk kerja Dania. Barang yang Dania ambil dari sana ada yang tercicir jadi Dania perlu ke Kampung Merakah semula. Ibu jangan la risau Dania pergi berteman, dengan Rosli," pujuk Dania.
    Mak Jah hanya mendiamkan diri, wajahnya tegang kerana keputusan Dania untuk melakukan semula tugasannya di kampung tersebut.
   " Ayah, tolonglah, Dania kena pergi", Dania memandang ayahnya dengan penuh harapan agar ayah dapat mengubah pendirian ibu.
   "Dania nak pergi pukul berapa esok", tanya ayah.
    Dania tersenyum.
    Malam beransur kelam, bintang dilangit tampak berkelip,  pungguk mula menyahut pada bulan agar rindunya pada sang bulan dapat disampaikan. Seluruh isi rumah diam menyepi dibuai mimpi.

   *************************************
   "Rosli, kau ni cepatlah, apsal lambat sangat ni, aku pulak yang kena tunggu", keluh Dania.
    "Kau ni janganlah membebel, kejap..aku nak ambil barang dalam rumah", Rosli kelam kabut dek bebelan si Dania.
    Setelah semuanya selesai mereka pun berangkat menuju ke destinasi. Dalam perjalanan Rosli asyik tidur, Dania pula yang kena pandu kereta. 
    "Kalau dah ngantuk sampai macam ni, dah tak lain tak bukan, kes tengok bola la ni, Rosli...Rosli", kata Dania di dalam hati. 
    Perjalanan ke Kampung Merakah hanya mengambil masa 2 jam dari Lendu. Dania memandu sambil mendengar lagu yang diputarkan dari corong radio. Fikirannya melayang sambil melayan lagu "cinta terakhir" nyanyian Aiman. Sungguh mendayu, dan sedap didengar. Meskipun, Dania tak pernah bercinta tapi dia pernah jadi secret admire pada seseorang yang sangat berkenan di hatinya ketika menuntut di menara gading suatu ketika dahulu. Rabbani, pemuda yang pendiam tetapi geliga otaknya tika berhujah, membuatkan Dania tertarik pada Rabbani. Selepas  habis belajar, masing-masing membawa haluan dalam bidang tersendiri. Lelaki yang diminatinya   hilang entah ke mana, tapi baru-baru ni Dania dapat tahun Rabbani telah bernikah dengan seorang gadis dari Johor. Sejak dari itu, dia tutupkan saja hati pada sesiapa biarpun sekacak mana lelaki yang datang. 
   "GOLL!!!!GOLLL!!" ,jerit Rosli.
    "Astaghfirullahal a'zim, Rosli apa halnya kau ni, mengigau siang-siang hari, adoi..agak-agak la", Dania melatah sendirian.Rosli terus bangun dan buat muka tak bersalah, diam dan merenung sambil tersengih-sengih pada Dania.
    "Ha, ni apa pulak dok tersengih-sengih, dah buat salah tak reti nak mintak maaf ke?", sindiran Dania mengetuskan tawa Rosli.
    "Hehehe, salah ke aku buat camtu, kau terkejut ek, ok sorry..sorry, aku mimpi team aku menang tadi, maunye tak seronok, eh Dania, kita dah nak sampai ke", tanya Rosli.
    Dania memberikan isyarat ke sisi jalan, 
    "Kau keluar sekarang", wajah Dania seakan marah pada tindakan Rosli.
     "Eh, Dania apa hal kau ni, marah ke?", tanya Rosli.
     "Marah apa kebendanya, aku penat la,  kau pula yang drive,"jelas Dania.
     "La..aku ingatkan apa tadi", Rosli tergelak kecil dengan tindakan Dania.
    Terasa perjalanan hari ini lebih jauh dari yang sebelumnya, panas yang membahang membuatkan mereka rasa letih dan dahaga. Namun, segala bekalan minuman, makanan ringan dibawa supaya tidak kelaparan semasa memandu. Rosli memandu dengan diam, tak bersuara langsung. Itu yang pelik perangai si Rosli ni, dia boleh berjenaka di mana sahaja tetapi bila di jalan raya memang serius. Dalam fokus yang diberi sepanjang pemanduan, kereta yang dipandu tiba-tiba hilang kawalan.
     "Kenapa Rosli, apa yang tak kena?", Dania panik dengan keadaan itu.
     Stereng kereta diputar semahu-mahunya ke sisi jalan, namun agak pelik apabila stereng langsung tidak berfungsi, mereka menuju ke selekoh yang tajam. Dania tidak dapat menahan rasa cemas memegang pintu kereta  sementara Rosli masih berusaha membetulkan kedudukan kereta yang dipandu. Pohon di tepi jalan menjadi sasaran kepada mereka dari terjunam ke dalam jurang yang dalam. 
    "Aduh, sakitnya..." Dania tersedar dan memegang dahinya yang berdarah dek hantukan kuat. Dania melihat di sekitar, Rosli tidak sedarkan diri tersandar di kerusi pemandu.
     "Rosli..Rosli..Rosli", Dania menepuk-nepuk bahu Rosli. Namun, Rosli tidak menyahut panggilannya. Dania semakin gelisah kerana keadaan sekitar gelap, hanya cahaya bulan menjadi penemannya. Kenderaan mereka tersadai di dalam semak. Dania memberanikan diri keluar dari kereta untuk mencari bantuan. Telefon bimbit tidak berguna pada ketika itu, kerana tiada signal. Dania menapak kaki berhati-hati melalui jalan di dalan hutan. Cahaya dari telefon bimbit sedikit sebanyak membantunya mencari jalan. Desiran angin malam sejuk meresap ke dalam tulang, daun-daun kering berguguran mengenai wajah Dania.  Kedengaran bunyi cengkerik mengalunkan irama hutan , Dania yang keresahan berasa ada sahaja mata yang memerhatikan pergerakan di setiap penjuru.
      "Mana jalan ni, tak jumpa-jumpa lagi, pelik la..takkan kereta aku boleh melompat masuk sampai ke tengah hutan", soal Dania sendirian.
     Dania berhenti seketika menghilangkan penat, dia terdengar seakan-akan bunyi kereta, ini bermakna jalan dah tak jauh dari tempatnya berdiri. Dia pantas melangkah, dan benar dia telah menemukan jalan, mungkin ada harapan baginya untuk meminta bantuan. Puas dia menunggu di tepi jalan namun suluhan sebarang lampu kenderaan tidak dilihatnya. Di hujung jalan, kelihatan ada seseorang yang berjalan menuju ke arahnya. Dania masuk semula ke dalam hutan berlari menyembunyikan diri di balik semak. 
     "Siapa tu? Ei..takutnya", Dania duduk tersimpuh ketakutan, peluh membasahi tubuhnya. Dia diam dan tidak bergerak", dia mengintai sama ada lelaki itu mencarinya lagi. 
      " Aik, dah tak der? Pergi mana pulak? Takkan aku berhalusinasi pula? Entah-entah tu orang utan kot, hehe" sempat lagi Dania berjenaka sendirian.
      " Kalau macam ni, aku dah boleh keluar sesak juga nafas menyorok kat sini", Dania bangun lantas membetulkan diri yang terlekat dengan ranting dan daun daun kering.
     "Dania.....Dania....Aku nak kau ......darah kau", kedengaran suara garau dan bernafas deras di telinga Dania.
       Dania beranikan diri mengalihkan pandangannya pada lembaga itu,
     "Arghhhhhh!!!!!!!!", jeritan Dania kedengaran bergema di malam yang suram, percikan darah membasahi tanah, kedengaran bunyi koyakan daging yang rentap ditarik dan dilapah dengan lahapnya.


     
   
   

0 Responses

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails