I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
Karya: Nur Aizah binti Ramli


 Gelang, pinggan, mangkuk, juga keris dan tombak dibersihkan bagi menampakkan ketulenan kesenian zaman purba. Dania meneliti setiap inci ukiran yang terbentuk pada alat. Dia tertarik pada kehalusan ukiran seni yang terhias rapi pada keris. Pada firasat dan pengetahuannya , khazanah yang diperoleh itu sangatlah bernilai kepada sejarah tanah air. Gaya persembahan pada setiap alatan seakan-akan  ukiran abad ke 16 yang dimiliki oleh kerajaan Srivijaya. Hubungan Melaka dengan negara luar  dalam sektor perdagangan terserlah melalui barang dagangan yang diniagakan di pelabuhan. Selain itu, Melaka turut menjadi tempat persinggahan rakyat asing yang datang berkunjung. Tinggalan berharga ini perlu dilindungi supaya sejarahnya dipelihara.

    Pandangan Dania terhenti seketika kala melihat kilauan mata keris yang dicabut dari sarung, tidak semena-mena bayangan keris berlumur darah yang terhunus pada perut seorang wanita, keris itu dihunus dan dicabut oleh lembaga hitam yang tidak dapat dikenali wajahnya. Dia terus bertindak kejam menikam dada dua orang anak kecil tanpa belas kasihan, lembaga itu terus berjalan mencari sesuatu yang menjadi tujuannya berkelakuan sedemikian lalu terjumpa  anak kecil dalam buaian. Dia tersenyum lalu.....
   "Jangan!!!!!", jerit Dania. Dania tersedar dari lamunan dan kebingungan bagaimana dia boleh menjerit sedemikian. Rakan setugas yang berada berdekatan melihat Dania dengannya kehairanan.
   "Dania, kau kenapa ni? Tak sihat ke? Apsal kau jerit 'jangan'?", tanya Rosli yang berbadan gempal duduk memegang berus halus membersihkan tombak di hadapan Dania.
    Dania tidak menjawab seolah-olah masih leka memikirkan situasi yang berlaku. Dia berada dalam dunia yang lain, tidak menyedari langsung Rosli yang mendekatinya
    "Dania...Dania....Daniaa!!, jerit Rosli.
    "Huh...a..pa kau ta..nya?...a'ah ya ...aku..aku tak der apa apa...cuma kurang sihat sikit, maafkan aku ya", Dania menjawab dengan gugup. Dia meletakkan keris di atas meja dan keluar dari bilik itu ke tandas untuk menyegarkan diri, mungkin keletihannya sewaktu di Kampung Merapoh masih belum habis lagi sehingga terbawa-bawa dalam kehidupan.
     "Apa maksud semua ni? Apsal balik je dari Kampung tu macam-macam yang berlaku pada aku. Aku ada ambil benda yang tak sepatutnya ke? Ish tak mungkinlah sebabnya aku dah minta izin dari penduduk kat situ sebelum nak ambil apa-apa.". Dania bermonolog sendirian. Dia berjalan menuruni anak tangga merasakan ada sesuatu yang mengekorinya. Bulu romanya kini kian berdiri tegak, seram sejuk dirasakan melalui laluan itu, entah dari mana angin yang datang membuatkan selendang yang dipakainya beralun ke kiri dan kanan. Terkumat-kamit bibirnya membaca ayat kursi, namun bunyi tapak kaku itu tidak juga berhenti. Serentak dengan itu bahunya ditempuh.
    "Argh, jangan ganggu aku, pergi," rintih Dania yang hampir menangis akibat ketakutan yang menghantui dirinya. Sememangnya Dania penakut orangnya meskipun gadis ini suka pada aktiviti yang lasak namun mentalnya sangatlah lemah.
   "Kenapa awak ni?", tanya lelaki yang mengekorinya tadi.
    "Awak siapa, kenapa awak ikut saya?", tanya Dania yang keresahan.
    " Oh, saya Fikri, dari bahagian Unit Pameran dan Pemasaran. Awak Dania kan?", jelas Fikri memperkenalkan diri.
     "Em, ya..Saya Dania. Ada apa awak cari saya? Tak boleh ke jumpa kat pejabat je, apsal sampai ikut saya ke sini", tanya Dania yang tidak puas hati dengan jawapan Fikri, Fikri pemuda yang berusia 30-an, memiliki susuk tubuh yang kurus dan tinggi, kacukan Cina dan Melayu menampakkan wajahnya yang kacak dan putih berseri.
   "Ada hal yang penting, itu yang sampai saya cari Cik Dania di sini, Rosli cakap Cik Dania baru je keluar, dia kata mungkin Cik Dania ke tandas, saya nampak ada gadis keluar dari tandas saya pasti awak Cik Dania, kuat saya menjerit panggil nama Cik Dania tapi awak tak toleh pun. Saya pun ekori Cik Dania sampai la Cik Dania sedar saya kat belakang", jelas Fikri dengan panjang lebar.
   "Oo ye ke, maaflah saya betul-betul tak sedar, ada apa awak cari saya?",tanya Dania.
    "Macamni.. bahagian kami dah periksa semua barang yang awak bawa balik dari Kampung Merapoh tu, apabila semakan dibuat ada satu barang yang tercicir dan tiada dalam simpanan, yang peliknya barang tu ada tertulis dalam senarai tetapi tiada pula di dalam kotak,em..kosong, tak der apa-apa",Fikri menjelaskan situasi yang berlaku
    "Hah? Barang....?Barang apa?, tanya Dania kehairanan.
    "Rantai, tertulis kat situ rantai dengan loket biru", Fikri mengatakan pada Dania.
     "Maksudnya sekarang ni Encik Fikri nak saya cari semula barang tu?, Dania dapat membaca fikiran Fikri.
     " Ya, itu tanggungjawab bahagian Cik Dania kan, jadi tak boleh dipersoalkan lagi, barang tu hilang dalam pemantauan Cik Dania dan pasukan, semestinya barang tu mesti ditemukan semula, ingat Cik Dania pameran tu lagi dua minggu, jika tak dapat kemungkinan besar jabatan Cik Dania akan dipantau oleh pihak atasan akibat kecuaian.
      Dania diam sambil memikirkan kedudukan sebenar barang itu berada ketika kerja carigali dilakukan. Memang bukan Dania yang menjumpai rantai tu,
     "Ha...mungkin Rosli ", sangka Dania.
     "Baiklah, saya akan berusaha mencarinya sampai dapat, minta maaf kerana menyusahkan pihak Encik Fikri", kata Dania dengan lemah.
     "Kalau macam tu saya undur diri dulu, assalamualaikum,"
      "Waalaikumussalam", jawab Dania perlahan.
     Dania kembali membetulkan diri dan menuju ke pejabat untuk menemui Rosli. Fikiran Dania kembali melayang pada rantai tu. Bagaimana boleh terlepas dari pandangannya, sedangkan dia cukup peka pada setiap barang yang dijumpai di tempat itu.
    " Rosli, aku nak cakap sikit,"Dania duduk di atas kerusi berhadapan dengan Rosli
    "Ya..cakaplah apa halnya?", Rosli sibuk menaip sesuatu di komputer ribanya.
     "Tadi Encik Fikri bahagian Pameran dan Pemasaran jumpa aku, dia cakap barang yang kita kutip waktu kat Kampung Merapoh ada yang hilang, katanya barang tu rantai, kau kan yang jumpa, em..kau ingat tak mana kau letak waktu kita kemaskan semuanya masuk ke dalam kereta?",tanya Dania yang mengharapkan kata 'ya' daripada Rosli.
    "Rantai? Aku yang jumpa? Em.........oh ya, baru aku ingat, rantai yang ada loket biru tu kan".puas Rosli mengerutkan dahinya untuk mengingat.
    " A'ah, betul la tu, mana kau letak ek?", Dania berbalas tanya.
    "Aku memang simpan kat tempat yang selamat dan aku utamakan barang tu dari yang lain,seingatnya aku letak dalam kereta dekat dengan aku pulak tu, sebabnya rantai tu cantik sangat, aku pun dah lupa bila sampai sini nak cek rantai tu ada ke tak? Jadi macamana sekarang?", Rosli resah jika mereka  perlu ke sana semula.
   "Tak lain tak bukan kau kena tolong aku pergi kat kampung tu semula, aku rasa tercicir barangkali", Dania tersenyum sinis pada Rosli.
    "Kau biar betul Dania, nak pergi kampung tu punya la susah, yakin ke rantai tu ada kat sana?",tanya Rosli dengan kecewa pada jawapan Dania.
    "Yakin tu tak der la, tapi tadi aku ada telefon dengan Tok Batin, dia cakap dalam ramalannya rantai tu masih ada di sekitar kampung tu", Dania menerangkan secara serius dengan Rosli.
    "Eii...seram kot, camner masih boleh ada kat sana, padahal aku dah ambil letak dalam kereta, kau pun satu Dania percaya sangat cakap Tok Batin tu. Dia main rasa-rasa ja, entah entah barang tu tak der, camner?", Rosli cuba mengubah kata putus dari Dania.
     "Tak nak percaya tak boleh juga Rosli, ingat tak Tok Batinlah yang temukan tempat sejarah tu, sume barang yang kita jumpa guna bantuan dia, kau masih nak ragu-ragu lagi, amacam..mau tak ikut aku?Ni tanggungjawab bersama."
     "Kalau kau dah kata macam tu, aku kena pergi la, takkan nak biar sayang aku yang sorang ni pergi sorang, kalu dikebas Tok Batin nanti melepas aku, hehehe", gurau Rosli yang tak pernah lekang dengan jenakanya.
      "Mulalah nak ngada-ngada, orait esok kau ikut aku", Dania mencebikkan muka diikuti senyuman terukir di bibir kerana dia berjaya memujuk Rosli.
      "Esok?Adoyai..cepatnya", Rosli mengeluh.
      " Yala, makin cepat makin bagus, kau nak ke jabatan kita disiasat akibat kecuaian, malu la weyh", Dania kembali meneguhkan pendiriannya untuk ke sana
     "Ya la nenek, hahaha", sindir Rosli pada Dania.
    
  
  
  
  
    
  

 
0 Responses

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails