I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
Oleh: Nur Aizah binti Ramli




Burung berkicau riuh bernyanyi, terbang menuju ke sarang di pohon sana, awan berarak menutup mentari, anak-anak di padang mula bergegas pulang namun ada juga yang dikejar si ayah kerana degil masih bermain di padang. Ketika itu, angin senja pun bertiup sepoi-sepoi bahasa pada pohon-pohon yang liuk melambai. Kedengaran merdu suara muazzin melaungkan azan.

"Amin!Amin!Amin! Mana anak bertuah ni? Sudah senja begini masih belum pulang", bebel Mak Piah sendirian.
Mak Piah tertinjau-tinjau di luar jendela mengharap agar kelibat anak bongsunya itu. Hatinya bertambah resah apabila Pak Hussin telah pulang, Mak Piah khuatir jika Amin dirotan lagi. Serentak dengan itu, kedengaran bunyi pintu belakang dikuak perlahan dengan derapan tapak kaki kecil melangkah masuk perlahan-lahan.

"Amin! Kamu baru pulang ya! Sudah berapa kali ibu pesan lepas main bola segeralah pulang ke rumah. Waktu senja tak baik berkeliaran di luar sana. Kamu tidak serik dengan kelibat lembaga hitam di rumah buruk di pinggir sawah itu. Sudahlah, pergi mandi, solat dan mengaji al-Quran", kata Mak Piah.

Setelah selesai solat maghrib, Amin bersiap-siap untuk ke kelas mengaji al Quran di rumah Tok Kawi. Kawan-kawannya sudah menunggu di bawah rumah. Malam itu cuaca mendung, suasana gelap, diikuti irama sang cengkerik dan burung hantu agak menyeramkan hati seorang kanak-kanak yang berusia 9 tahun seperti Amin. Basikal dikayuh sekuat hati walaupun tiada apa yang terjadi. Setelah sampai di rumah Tok Kawi, Amin menarik nafas lega dan terus bergegas ke atas rumah dan mula mengaji.

"Amin, kau nak tau tak bulan lepas..."Sani menghentikan ayatnya. "Ada apa Sani..ceritalah," kata Amin yang tertarik pada wajah saspen Sani.

"Kalau kau nak tahu bulan lepas Karim pulang dari mengaji Quran, waktu dia balik dia nampak ada orang mengesot sambil meraung-raung masuk ke dalam rumah buruk di pinggir sawah tu, jelas Sani.

"Eii, kau biar betul Sani hari ni malam Jumaat, aku nak balik nanti lalu dekat sana, mau terkencing aku kalau nampak benda macam tu, Amin mula mempercayai kata-kata Sani.

"Aku cakap je, lagipun aku dengar orang cakap entahkan betul ke tidak, tapi kau hati-hati la ya", nasihat Sani kepada Amin.
0 Responses

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails