I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
Oleh : Nur Aizah binti Ramli






“Kau memang tak tahu malu, anak yang tak kenal di untung? Aku beri kau makan, minum, pakaian dan sebagainya masih malas buat kerja, sudah lewat begini masih belum pulang!! Aku betul-betul tak puas hati dengan kau.. jagalah kau, siap aku kerjakan!!", marah Mak Temah sendirian.


Guruh berdentum kuat diikuti hujan lebat membasahi bumi, suasana suram menyelubungi kawasan sekitar rumah, pohon-pohon kelapa beralun ke sana sini ditiup angin, padi yang menguning berombak girang tanda syukur atas nikmat yang Allah beri. Namun, Mak Temah masih menunggu Suria yang masih belum pulang dari mencuci pakaian, Mak Temah begitu gelisah , rasa senak dan bergelodak di dadanya kerana kemarahan dan ketidakpuasan hati masih belum dihamburkan kepada Suria.

Dia memandang laluan denai yang dilalui Suria masih belum bertapak lagi, direnungnya awan yang masih kelabu menunjukkan tanda hujan tidak akan berhenti. Tiba-tiba di suatu sudut kelihatan kelibat orang yang berlari kelam kabut ke arah rumahnya. Mak Temah bersedia dengan kata yang akan dihamburkan pada Suria. Namun, impiannya terhalang apabila, kelibat manusia tadi bukanlah Suria tetapi Wak Senin. Kelihatan orang tua itu, termengah-mengah kepenatan sambil menarik nafas.

“Apa kena dengan Wak ni? Berlari bagai orang dikejar hantu?, tanya Mak Temah.
“Temah oi…penduduk kampung sekarang tengah berkumpul di dalam hutan dekat dengan telaga sana”, kata Wak Senin satu per satu.

“Kenapa dengan telaga tu.. dah tak der air ke..tak pun telaga tu dah keluarkan emas ye..?”, sindir Mak Temah pada Wak Senin.

“Bukan ..Temah..kau barsabar ya dengan apa yang akan aku khabarkan ini..kau nak tau.. anak tiri kau, Suria, mati dibaham binatang buas di rimba sana, mayatnya sangat mengerikan.. kakinya tiada hilang entah ke mana, yang tinggal hanya badan dan kepala sahaja,”jelas Wak Senin.

“Astaghfirullah hal azim, betul ke Wak Senin, Suria telah mati, Suria …Suria…Suria”, rintih Mak Temah.

Wajah Mak Temah kini bertukar sedih dan pilu, butir-butir permata jatuh membasahi pipi wanita yang semakin berusia itu, tiada lain yang tergambar dalam fikirannya kecuali wajah Suria yang begitu baik pada dirinya dan tidak pula pernah merungut jika disuruh membuat kerja. Suria menganggap Mak Temah sebagai ibunya walaupun bukan Mak Temah yang melahirkannya. Namun bagi Mak Temah berlainan pula, Suria dianggap sebagai beban baginya. Mak Temah mula menyesal. Dia segera sedar dari lamunannya dan bersiap-siap ke tempat kejadian bersama Wak Senin. Walaupun, Suria adalah anak tirinya namun di tebing hatinya masih lagi tersimpan sedikit rasa kasih dan sayang untuk Suria. Dia mula menyesal dan berasa sangat bersalah kerana menyuruh Suria melakukan kerja-kerja rumah yang sepatutnya dia selesaikan. Tetapi sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tiada gunanya. Suria kini tiada pada jasad, rohnya telah pergi jauh bersama ibunya, Jannah, di alam sana. Tinggallah Mak Temah sendirian…sudahlah suaminya juga telah lama meninggal dunia, maka hidupnya kini sebatang kara di rumah itu.

Pengebumian Suria dilaksanakan secepat mungkin, pada malam itu juga jenazahnya dikebumikan. Bacaan tahlil untuk tujuh malam diadakan bagi mengiringi pemergiannya arwah Suria. Kematian Suria masih menjadi tanda tanya di dalam hati Mak Temah. Siapa yang membunuh Suria? Apakah Suria ada musuh? Seingat Mak Temah, Tini satu-satunya teman yang Suria ada. Suria juga tidak pernah keluar dari rumah apatah lagi bergaul dengan orang yang tidak dikenali. Persoalan ini terus ligat bermain di fikiran Mak Temah.

Pada malam ketujuh bacaan tahlil di rumah Mak Temah, hujan di sertai angin yang sangat kuat. Penduduk kampung yang membaca Yasin di beranda terpaksa masuk ke dalam rumah akibat tempias hujan. Selesai membaca tahlil tinggallah Mak Temah bersama dua orang temannya yang tinggal berdekatan. Mereka membantu Mak Temah mengemas makanan dan peralatan yang telah digunakan.

“Kkkkraaaakkkk”, bunyi umpama sesuatu benda kuat yang dipatahkan kedengaran.

Mak Temah melihat di luar jika ada ada dahan pokok yang patah dan jatuh akibat ditiup angin. Namun, tiada apa yang dijumpai…Mak Temah memandang ke kiri dan kanan. Mata Mak Temah terhenti seketika pada rimbunan semak di belakang rumahnya. Ada sesuatu yang sedang memerhati ke arahnya dari sana. Bayangan seakan-akan manusia dengan wajah yang hitam dan kurang jelas…Mak Temah mula berasa bulu romanya menegak lalu Mak Temah membaca ayat kerusi sebanyak yang boleh…Alhamdulillah benda tersebut hilang dan seingat Mak Temah pada pandangan sepintas lalu benda itu pergi, dia memerhati ada sesuatu yang dipegang lembaga itu..seakan akan... Mak Temah segera mematikan fikirannya dan terus masuk ke dalam rumah. Dia membetulkan diri dan wajahnya supaya tidak diketahui temannya akan keadaan yang berlaku padanya sebentar tadi.
0 Responses

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails