I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
Oleh : Nur Aizah binti Ramli



Di sekolah Sani dan Karim asyik sibuk bersembang sambil mulut mengunyah nasi lemak yang dibeli di kedai Mak Munah tadi. Nasinya terasa lemak dengan adunan santan yang cukup rasa, ditambah pula dengan sambal ikan bilis yang melengkapkan lagi resepi nasi lemak Mak Munah yang terkenal itu. Di suatu sudut, ada sepasang mata yang memerhatikan mereka, lembaga itu segera menghampiri mereka dengan langkah sederas angin lalu menyapa dua tubuh tadi.

“Woi!!!, sedapnya makan… sampai lupa aku yang tercongok kat sana dari tadi,bukannya nak ajak ke nak belanja ke, ini tak.. makan sorang-sorang”, Amin menyeloroh sendirian sambil tersenyum sinis kepada dua sahabat tadi.

“Apa cerita kau datang lewat ke sekolah hari ni, kalau tidak sebelum Pak Cik jaga tu sampai kau dah awal tiba di sekolah, kau kencing malam ek…itu pasal yang datang lambat”, ejek Sani diikuti hilaian tawa karim yang memecahkan suasana hening di sekitar sekolah.

“Arghh…banyak la kau punya kencing malam, aku ada cerita baik punya, lepas aku cerita ni gerenti korang tak berani nak lalu sana lagi, kata Amin menakut-nakutkan Sani dan Karim.

“Apa ceritanya Amin, kau ni macam-macam hal la, cuba kau jadi penglipur lara kejap, ceritakan kepada kami apa yang saspen sangat cerita kau ni”, kata Karim sambil menjilat jarinya tanda sudah selesai memakan nasi lemak Mak Munah.

“Uih..cerita dia memang saspen, aku pendekkan cerita aku ni, semalam aku balik dari mengaji di rumah Tok Kawi, lalu je kat kawasan rumah buruk tu aku rasa seram sejuk.. aku lihat kiri,kanan, depan dan belakang bimbang kalau ada benda yang ikut aku pulang, sedang asyik aku meninjau-ninjau tiba-tiba aku terlanggar pohon ketapang kat tepi jalan sana. Maka, aku pun pengsan seketika, aku mimpi seorang gadis yang sangat cantik tetapi cantik dia kejap je sebab ada seekor makhluk aneh macam cerita “Alien Vs Predator” tu, muka dia sangat menyeramkan..dia menyerang dan melapah gadis itu tanpa belas kasihan. Kesian gadis tu menjadi korban pertamanya.Pada waktu tu, aku tersentak lalu terjaga…"

“Kkkkriiiiiinnnngggg!!!!!, loceng berbunyi menandakan kelas akan bermula sebentar lagi.

Amin tidak dapat menghabiskan ceritanya, mereka bersiap-siap dan berjalan masuk ke dalam kelas. Sebelum masuk ke kelas masing-masing, namun mereka sempat lagi menunjukkan isyarat untuk bertemu semula semasa pulang nanti.

Fikiran Amin menerawang entah ke mana lantaran mimpi yang dialaminya semalam. Kematian Suria terus menjadi tanda tanya di hatinya. Siapakah Suria? Mengapa dia dibunuh? Apakah kematiannya ada kaitan dengan ibu tirinya atau ada orang yang iri hati padanya? Dan persoalan yang menjadi keutamaannya sekarang apakah benar kisah yang dialaminya itu? Jika benar, apa yang harus dilakukan?

“Amin!!! Sila jawab soalan saya tadi”,suara Cikgu Jamilah bergema di dalam kelas.

“Soalan apa Cikgu?, Ya…Kucing saya belum makan lagi cikgu, kata kerja makan digunakan, betul ke cikgu?”, jawab Amin sambil tersengih-sengih.

Semua kawan kelasnya mentertawakan perbuatannya sebentar tadi, Amin tertunduk malu. Dia sedar kesalahannya yang berkhayal di dalam kelas. Dilihatnya, muka Cikgu Jamilah mula bertukar bengis dan menghampiri Amin.

“Amin, kamu berdiri atas kerusi sampai Cikgu sudahkan pembelajaran hari ini! Sikap kamu yang asyik leka dan berkhayal telah mengganggu fokus kawan-kawan yanglain,”tegas Cikgu Jamilah.

Amin menurut segala yang disuruh oleh Cikgu Jamilah dan diperhatikan oleh kawan-kawannya yang lain. Suasana pengajaran dan pembelajaran dalam kelas diteruskan sehinggalah jam 1.30 tengah hari. Setelah loceng berbunyi murid-murid mula mengemas barang dan beratur keluar dari kawasan sekolah. Sudah ada waris yang menunggu untuk mengambil anak-anak, ada pula yang menaiki bas tetapi bagi anak sepeti Amin yang tinggal di kampung itu, dia hidup berdikari dengan menaiki basikal ke sekolah.

“Mana Sani dan Karim ni? Janji dengan aku nak tunggu di sini, bayang diorang pun aku tak nampak lagi”, bebel Amin sendirian sambil diperhatikan dua sahabat dari belakang.

“Hai..kau ni boleh tahan membebel .. mengalahkan tok nenek, hehehe…,” tawa Sani.

“Memang la, dah korang lambat..em ..mesti lambat habiskan kerja sekolah, buat kerja macam kura-kura , kan kita dah lewat ni”, rungut Amin.

“Maaf la Amin, tadi Cikgu Tarmizi beri soalan kuiz, siapa yang jawab dengan betul boleh la keluar awal..almaklumlah kawan-kawan kau ni genius sangat.. jadi keluar la lambat sikit, hehehe, jangan marah ya”, pujuk Karim tanda rasa bersalah.

“Em..ya la, aku nak bincang dengan korang.. petang nanti kita ke rumah buruk di tepi sawah tu nak tak? Aku ada hal yang masih belum terjawab lagi dan buat aku asyik terfikirkan tentangnya, korang berdua boleh pergi kan? Boleh la ya?..”,pinta Amin kepada Sani dan Karim.

“Kau gila ke, tempat tu berpuaka .. aku tak nak dan tak sanggup nak pergi.. bahaya la Amin.. tempat tu dah makan ramai orang. Takkan kau nak pergi, kau tak takut ke? Sebelum ni dah banyak kemalangan yang berlaku kat situ, ada pula yang meninggal walaupun langgarnya sedikit cederanya tidak. Aku tak nak la Amin ikut kau”, jelas Karim.

“Betul apa yang Karim cakapkan, kau jangan ikutkan sangat semangat jantan kau tu, nanti binasa diri, kau tak payah pergi ya”, pujuk Sani.

Amin mendiamkan diri seraya berfikir seketika tentang rancangannya di rumah buruk itu. Hatinya masih tidak berpuas hati andai segala misteri masih belum terbongkar dan lambaian Suria seolah-olah memanggil dirinya untuk menyelami apa isi yang ada di dalam rumah itu.
0 Responses

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails