I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
Karya: Nur Aizah binti Ramli

"Dah tau kerja kat rumah ni banyak yang perlu diuruskan masih lagi nak keluar!!", gertak Pak Awang pada Shamin.

"Min keluar main kejap je, lagipun Min rasa bosan duduk di rumah, tak der kawan", Shamin menjawab dengan suara yang tersekat-sekat. 

   Serentak itu, tali pinggang yang dipakaikan Pak Awang ditanggalkan, Shamin yang memandang sudah tahu bahawa tubuhnya akan berbirat lagi, dia sudah lali dengan semua ini, ayahnya menjadikan dirinya tempat melepaskan geram. Meskipun, puas dirayu untuk menghentikan tetapi tidak diendahkan. Tika itu terdengarlah jeritannya yang menahan kesakitan.
  
"Ayah, sakit.....sakit......jangan buat lagi......sakit....Min....minta maaf", namun Pak Awang seperti orang yang pekak, tidak dapat mendengar rintihan dari anaknya. Akhirnya Shamin terkulai layu di atas lantai, dia hanya bisa berbaring kerana kepedihan itu tidak bisa mengenai lantai simen yang sejuk, nanti menjadi letih parah. Ayahnya yang melihat keadaan itu berlalu pergi keluar mungkin ke tempat biasanya di pondok dalam semak itu bermain kad sambil minum air yang memabukkan. Tika itu, mengalir deras air mata menuruni pipinya, dibiarkan mengalir dimanakah kasih sayang yang didambakan, siapakah yang menjadi pelindung padanya sekarang, lebih baik dia mengiku jejak ibu ke alam sana, biar ayah sendirian di sini supaya dia tahu akan peritnya rasa jika tidak berkasih sayang. 

"Ibu....ibu....kenapa tinggalkan Shamin. Ibu...Shamin nak ikut ibu, ibu tak sayangkan Shamin ke...Ayah tak macam dulu lagi, ayah dah tak sayangkan Shamin", tangisannya semakin menjadi-jadi. Senja mulai berangkat meninggalkan siang lalu malam menyinggah menghamparkan sejuta rasanya pada makhluk ciptaan Allah. Sesusuk tubuh yang keletihan masih dalam perbaringan, pintu rumah dikuak perlahan kedengaran derapan tapak kaki menghampiri tubuh itu, lalu dibelai-belai rambut anak itu dengan penuh rasa kasih, cintanya tidak dapat disampaikan sekadar mendoakan keselamatan semoga menjalani kehidupan yang sempurna. Disentuh lembut luka yang berbirat tadi, lalu menitis air matanya mengenai luka itu. Air jernih yang menitik itu, penyembuh pada luka yang terkesan pada tubuh Shamin.Shamin membukakan mata, terasa sangat luar biasa keadaan di sekelilingnya, kesakitan tadi tidak lagi terasa. 

    Sapu tangan warna biru lembut dalam genggamannya, itulah satu-satunya peninggalan dari ibu yang dia ada selain sekeping gambar yang terselit pada sebuah buku. Diciumnya sapu tangan itu, masih lagi terasa harumnya, seperti bau haruman yang ibu selalu pakai.

*****************************

      "Arif, cepat siap-siap..boleh kita jemaah maghrib bersama, lepas ni mengaji Quran", perintah Mak Dah. Arif yang baru pulang dari bermain bola segera masuk ke bilik air dan solat jemaah bersama ayah, ibu kakak dan abangnya. Selesai solat kedengaran ada suara yang memberi salam. Mak Dah segera ke muka pintu dan membukanya kelihatan beberapa orang anak-anak yang sebaya Arif datang ke rumah untuk mengaji, abu juga turut serta bersama. Pak Cot mengajar anak-anak mengaji pada setiap malam kecuali malam jumaat, memang tradisi sejak ayahnya meninggal Pak Cot yang diwariskan untuk mengajar anak-anak di kampung itu mengaji al-Quran.
     "Abu...Shamin tak datang mangaji ke malam ni", tanya Arif yang duduk bersebelahan Abu. Dia curi-curi bersembang dengan Abu sambil ayahnya mengajar murid yang lain.
       "Aku lalu depan rumah dia gelap sahaja, aku ingatkan dia dah datang sini", jelas Abu.
    "Aku rasa bapak dia tak kasi dia datang la, sebab petang tadi la.....takpun......" belum sempat Arif menghabiskan kata-kata, ayahnya telah memanggil untuk diperdengarkan bacaan. 
      Anak-anak mulai beransur pulang ke rumah masing-masing, tinggal Abu sahaja yang masih lagi bersembang dengan Arif. Mereka tidak berpuas hati terhadap Shamin, ada sesuatu yang telah berlaku padanya, Adakah dia dibelasah begitu terus oleh Pak Awang atau Pak Awang telah berbuat sesuatu yang buruk padanya. Mereka berteka sesama sendiri.
       "Arif...kenapa Shamin tak datang malam ni, dia sakit ke...petang tadi ayah tengok dia sihat sahaja?", tanya Pak Cot yang menyedari ketiadaan Shamin. Arif menjelaskan segala yang berlaku, Pak Cot yang mendengar menggelengkan kepala, rasa simpatinya pada Shamin.  Meskipun bukan anaknya sendiri tetapi umur Shamin yang sebaya dengan anak bongsunya itu telah dianggap sebagai anak sendiri. 
        "Semoga Allah SWT melindungi Shamin, amin....., Arif, Abu,...esok kamu pergilah tengokkan Shamin, bimbang juga jika terjadi sesuatu padanya", Arif dan Abu yang mendengar menganggukkan kepala.

0 Responses

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails