I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
Karya: Nur Aizah binti Ramli




"Orang tu datang lagi ke?" tanya Shamin sendirian. Arif yang memandang penuh dengan soalan yang hendak diajukan.


"Orang mana Shamin, kenapa diorang selerakkan rumah kau?" Arif menyoal Shamin. Shamin diam sahaja, dia hanya tunduk merenung kertas yang memenuhi ruang tamu.

"Shamin aku tanya ni, jawablah", Arif memegang bahu Syamin dan meneruskan lagi pertanyaan itu. Shamin masi lagi membisu, dia menyandarkan tubuh pada dinding dan duduk terjelopok di lantai rumah. Arif membiarkan Shamin berkeadaan sedemikian, mungkin Shamin hendak mencari mulanya cerita itu.

"Ayah aku,...dia ada berhutang dengan beberapa orang Cina, aku pun tak tahu siapa, selalu juga aku tengok diorang datang marahkan ayah aku bila aku tanya ayah, ayah cakap tak der apa apa. Aku pasti ayah menyembunyikan sesuatu dari aku", jelas Shamin.

"Ayah kau berhutang?Sebab apa pula? Bukankah pendapatannya sebagai pengawal keselamatan sudah cukup untuk menampung kehidupan kau sekeluarga?" Arif ingin tahu.

"Sejak ibu aku meninggal tahun lepas, hidup ayah dah tak menentu kadang-kadang balik rumah, kadang tak balik aku tak tahu ke mana dia pergi, tinggalkan aku seorang diri, aku sunyi tiada orang yang nak aku luahkan perasaan", Shamin bersedih dan hampir menangis.

"Sabar ya Shamin. aku akan tolong kau", Arif menepuk-nepuk belakang Shamin untuk menenangkannya.

"Tapi bagaimana?" soalan itu membuatkan Arif kelu. Betul juga tanya Shamin itu bagaimana dia mahu menolong, padahal dia juga tidak tahu dari mana hendak mula.

"Kau tahu, setiap masalah ada jalan penyelesaiannya, kita sama-sama cari idea untuk selesaikan, marilah kita kemaskan rumah kau ni dulu, nanti kau ikut aku kita sama makan kat rumah aku ya" pujuk Arif.Dua sahabat itu bergotong royong mengemaskan rumah, sekejap sahaja telah selesai. Maka, berjalanlah mereka untuk menjamu selera di rumah, Shamin berhenti.

"Kenapa Shamin, kau tak kunci pintu ke?", tanya Arif.

"Aku malu la nak pergi rumah kau, nanti apa pula kata orang tua kau..",jawab Shamin dengan merendah diri.

"Shamin, aku sangat berkecil hati jika kau tak nak ikut aku makan di rumah", Arif cuba mempengaruhi Shamin. Puas dipujuk akhirnya mereka sampai juga ke rumah. Pak Lang yang tiba sedari tadi sedang berehat-rehat di hadapan rumah.

"Arif kau pergi mana?" tanya ayah sambil diperhatikan ibu. Arif hanya tersengih-sengih dan memanggil ibu ke dapur. Tangan Shamin dipimpin bersama. Dijelaskan segalanya pada ibu, ibu sangat bersimpati. Disiapkan segala makanan untuk Arif dan Shamin jamah. Sungguh berselera Shamin makan, mungkin juga tidak pernah merasa lauk sesedap itu tidakpun, sudah lama tidak merasa air tangan seorang ibu. Arif sayu melihat keadaan Shamin, dia rasa sangat bersyukur kerana masih dikurniakan keluarga yang lengkap dan bahagia. Selesai makan dua sahabat itu hilang entah ke mana. Belum pun sempat Mak Dah berpesan supaya diminta ayah Shamin datang ke rumah.
   *****************************
   Mereka menuju ke padang bola sepak, rutin harian di waktu petang. Sambil menunggu Abu, Ah Lim dan Chandran, mereka berehat-rehat di bawah pohon ketapang yang tumbuh merendang di atas padang. Berbaring keduanya sambil melihat kepulan awan yang pelbagai bentuk.

"Shamin, kau rasa kan besar nanti kau nak jadi apa ya?" tanya Arif sambil.

"Aku nak jadi pilot, boleh bawa kapak terbang", tangannya diletakkan di udara sambil meluncur seperti kenderaan itu. 

"Kalau aku nak jadi.......", belum pun sempat menghabis kata-kata terjahan daripada Abu, Ah Lim dan Chandran kedengaran memekik di telinganya.

"Berangan ye", agak Chandran.

"Terkejut la korang ni tak boleh ke datang sopan-sopan, ni tak main sergah je mahu terbang nyawa aku tadi", marah Arif. Serentak itu kawan-kawannya ketawa.

"Jomlah main", ajak Ah Lim. Arif yang marah tadi disejukkan hatinya pada ajakan Ah Lim. Angin yang bertiup membuatkan mereka tidak letih untuk bermain. Tiada masalah yag difikirkan selain untuk berseronok. Bola disepak sekejap ke tengah padang, sekejap ke luar padang. Terdengar juga pekikan dan gelak tawa Abu yang suka berjenaka membuatkan mereka tidak kering gusi. Dari kejauhan kelihatan sesusuk tubuh menghala laju ke arah mereka.

"Shamin.....Shaminn!!!....Balik!!", jerit Pak Awang dengan ranting kayu di tangan. Shamin yang terkejut pada panggilan itu hanya kaku di atas padang. Tangannya direntap kasar. Ranting yang dipegang tadi, sempat dilibas pada betis Shamin, menjerit dia kesakitan. Sahabat lain yang melihat seperti dipaku pada libasan itu. 

"Pak Cik....." Arif tiba-tiba menjerit memanggil Pak Awang supaya perbuatannya itu dihentikan segera.

"Kau diam!!!..." Pak Awang terus membawa Shamin pulang ke rumah. Entah apa yang dilakukan pada Shamin. Risau di hati Arif bertandang kembali, gelisah kiranya sahabatnya itu dibelasah teruk oleh Pak Awang.



  
0 Responses

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails