I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
Karya: Nur Aizah binti Ramli



        Pagi itu sinar mentari kian malap dek mendung yang sarat membawa titisan hujan. Lia bersiap-siap untuk ke kolej. Nampaknya dia perlu keluar rumah awal bimbang barangkali tidak sempat sampai ke kolej. Puan Marina masih di dapur siap menghidang sarapan pagi untuk keluarga. Azrul pula entah bangun atau belum.

“Ibu..Lia pergi sekarang ya”, kata Lia.

“Kenapa Lia tergesa-gesa ni, makan la sikit”, pinta ibunya.

       Lia sempat meneguk air teh di atas meja. Dia bersalam dan mencium pipi ibunya dan kemudian berlalu pergi keluar rumah. Helmet dipakai kemas,Lia lebih selesa menaiki motor kerana mudah menyelit dalam kesesakan nanti. Enjin motor scooter dihidupkan. Tiba-tiba terasa seperti ada benda berat jatuh di belakang tempat duduknya.

“Ya Allah…Patutlah berat kau rupanya”, Lia menoleh lalu meremukkan muka
.
“Apsal lak,akak tak suka ke? Cepat..hantarkan Azrul ke sekolah”, arah Azrul.

       Puan Marina hanya menggelengkan kepala melihat telatah dua orang anaknya. Kadang-kadang dibiarkan sahaja pergaduhan antara mereka kerana penat untuk melarang. Air dicincang takkan putus. Lia terpaksa membawa adiknya yang bertubuh lebih besar itu ke sekolah. Di dalam hati habis dia menyumpa seranah adiknya itu.
“Anak-anak dah bangun ke Ina”, tanya Tuan Halim.

“Azrul dan Lia dah keluar pun. Abang yang terlewat bangun”, jelas Puan Marina.

“Aik, awalnya diorang bangun. Tambah-tambah Azrul tu selalu awak yang kena kejutkan dia”, Tuan Halim bernada hairan.

“Entah la abang, macam-macam kerenah diorang ni”, kata Puan Marina yang tidak dapat menjelaskan keadaan sebenar kepada suaminya.

***

“Kenapa Azrul suka ganggu akak?”, Lia bersoal pada adiknya.

    Soalan itu dibuat-buat tidak dengar oleh Azrul dan membuatkan Lia bersoal padanya berulang kali. Perbualan di atas motor agak jelas kerana masih belum bingit dengan kenderaan yang lalu lalang.

“La..Azrul nak gurau pun tak boleh ke?”, Azrul membela diri.

“Bukan tak boleh, tapi tak kena pada tempatnya”, Lia membalas. Azrul hanya mendiamkan diri. Suasana pagi itu terasa sejuk sekali.

    Azrul dihantar betul-betul di hadapan pintu pagar sekolah. Terasa pelik kelakuan Azrul hari itu. Dia bersalam dengan Lia. Lia hanya membiarkan sahaja lalu berlalu pergi. Pelbagai persoalan bersarang di fikiran Lia. Perjalanan selama 20 minit membawa Lia sampai ke destinasi. Kelihatan suasana di dalam kolej masih lengang. Lia memarkirkan scooter di bawah bangsal. Kebetulan dia sampai rintik hujan mulai berguguran ke tanah. Lia segera ke cafeteria kerana dekat dengan bangsal itu.

“ Jangan main hujan adik nanti demam”, ada suara yang menegur dirinya.

    Lia memandang sebelah kirinya. Rupanya Kamal, rakan satu kolej tetapi berlainan jurusan yang duduk makan di situ. Lia tersenyum lalu membetulkan tudungnya. Terasa gementar pula dapat bertemu dengan jejaka kacak terhangat di kolej itu.

“Awal awak datang?”, sama-sama mengajukan soalan. Mereka berpandangan lalu ketawa.

“Saya datang awal sebab hari nampak mendung, jadi kenalah bertolak awal. Awak pula ada apa datang awal”, tanya Lia

“Saya memang selalu datang awal. Duduk lepak baca surat khabar, makan-makan kat sini”, jawab Kamal.

    Dari kejauhan ada mata yang memandang. Senyumnya seakan menyindir. Tangannya digenggam erat seolah menyimpan rasa yang lama terpendam. Namun, Lia dan Kamal tidak menyedari akan hal tersebut dan rancak sahaja mereka berbicara.
            
0 Responses

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails