I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
Karya: Nur Aizah binti Ramli


  Kuliah hari Isnin berjalan seperti biasa. Subjek psikologi paling digemari Lia. Segala butiran kata yang keluar dari mulut Puan Hasnah didengar dan difahami satu per satu. Pengaruh masa lalu banyak mempengaruhi sikap dan nilai yang ada pada seseorang.

“Sebab tu manusia ni, macam-macam jenis perangai. Ada yang baran, terlalu sensitiF, kuat menangis..tapi Puan ..mesti ada caranya untuk kita pulihkan orang yang berperangai begitu”, Lia spontan bertanya pada Puan Hasnah.
Pertanyaan itu disambut dengan senyuman  Puan Hasnah.

“Kamu lihat pen ni, pen yang kamu pegang, dan semua yang orang guna. Semuanya sama kan..maksud saya semua pen mengeluarkan dakwat dan bentuknya adalah sama. Pada firasat kamu apa yang membezakan setiap jenis pen dengan pen yang lain.”, Puan Hasnah bersoal kembali kepada Lia.

“Em, saya rasa warna dan jenama”, pantas Lia menjawab.

“Kamu masih melihat sesuatu perkara pada permukaan dan belum dapat menelusuri ruang yang lebih dalam. Baiklah kelas, sekarang kamu lihat apa yang kamu tulis dan bezakan dengan rakan kamu”, pinta Puan Hasnah.

“Tulisan”, seorang penuntut menjawab.

“Ya..betul. Setiap tulisan adalah berbeza. Seperti berbezanya sikap yang ada dalam diri kamu.  Untuk pulihkan sikap adalah seperti kamu pulihkan tulisan yang seperti cakar ayam kepada tulisan yang lebih tersusun dan kemas. Jadi sekarang ni kamu dah faham?” tanya Puan Hasnah. Semua penuntut mengangguk termasuklah Lia.
***
“Kring…kring”…

“Hello Lia..”, suara Puan Marina di hujung talian.

“Ya ibu, ada apa?”, tanya Lia.

“Lia tolong ambil Azrul di sekolah ya..Pak Mail tak sihat, jadi dia tak dapat ambil”, pinta ibu.

“Baiklah”, Lia mengiakan tanpa membantah.

Enjin scooter comel miliknya dihidupkan lalu meluncur laju keluar dari kawasan kolej. Dia berasa ada seseorang di tepi jalan yang sedang leka memerhatikannya. Teruja hatinya untuk menjeling ke sana.

“Oh ..Kamal”, puas rasa di hati bila matanya melihat Kamal yang merenung tepat ke arahnya. Dia tersenyum keriangan seperti kerang busuk.”

Tiba kedengaran bunyi seretan tayar kenderaan yang membrek. Nampaknya ada sebuah kereta Pesona warna silver berhenti tepat di hadapan scooter Lia. Lia cuba mengelak dari bertembung dengan kenderaan tersebut, jantungnya berdegup kencang. Akibat terlalu berkhayal  dia telah melakukan kesalahan. Pasti akan dimarahi oleh pemilik kenderaan berkenaan. Namun perasaan takut, imbang yang bercampur baur pada wajah disembunyikan seolah-olah tiada apa yang berlaku. Sesusuk tubuh keluar menuju ke arahnya. Kini semua mata memandang dan berbisik-bisik sesama sendiri pada kedaan yang berlaku.

“Cik adik bawa motor dengan mata ke dengan hati”, tanya lelaki yang perkiraan usia dalam 40-an.
Lia membisu tidak dapat menjawab pertanyaan lelaki itu.

“Cik dengar ke tidak”, lelaki itu meninggikan suara.

“En..Encik  ada cedera ke?” , tanya Lia.

“Cik hampir dilanggar tadi. Cik langsung tak peka…atau Cik memang tak kisah jika kena langgar dengan saya tadi”, soalan itu merentap perasaan Lia untuk membalas.

“Encik, saya tahu saya salah. Saya minta maaf. Saya minta diri dulu.”, slumber Lia meminta diri padahal kesnya belum selesai di situ lagi.

“Eh..Cik..Cik..mudahnya Cik menjawab. Ini soal keselamatan, tak boleh ambil ringan”, lelaki itu tidak berpuas hati dengan jawapan Lia.

“Abis tu, Encik nak suruh saya buat apa. Encik…kelalaian satu kesalahan. Dan kesalahan ada kemaafan. Saya mengaku salah saya, dan saya tak buat lagi. Saya minta diri dulu”, Lia  malas lagi untuk bertekak dengan lelaki berjambang dan berwajah ala-ala lelaki Penang.

“Jika ada yang rosak beritahu pada saya” Lia pantas mengeluarkan kad diri yang ada alamat dan no. telefonnya. 

   Lia tidak mahu menunggu dan berbincang di situ terlalu lama kerana sudah malu dengan mata yang memandang.  Dia berlalu pergi dengan scooter merahnya. Lelaki tersebut hanya menggelengkan kepala dan kembali ke kereta.

“Akak ni apsal lambat sangat. Beli la Yamaha Byson. Lajula sikit…ni guna scooter..tak beztlah”, Azrul merungut.

“Banyak pula songeh dia, naik je la”, Lia meradang. Azrul mengangkat kening dan menggaru kepala. Pelik rasa di hati dengan kelakuan Lia yang tidak tentu hala emosinya. Sekejap ceria, sekejap jadi pemarah.

“Datang bulan kot”, bisiknya.

“Apa adik cakap”, Lia kembali bertanya.

“Tak de apa pa. Cepatla scooter Byson. Putera Raja dah lapar ni”, rengek si Azrul

Lia tersengih mendengar sindiran dari Azrul. Mahu saja dicubit-cubit perut Azrul yang maju ke depan macam orang mengandung tapi dia tahu Azrul memang begitu perangainya..suka menyakat.

0 Responses

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails