I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
Karya: Nur Aizah binti Ramli


“Lia, ayah bukan sengaja tinggalkan Lia dan ibu tetapi ayah….”, kata Lokman memujuk anaknya.

“Tapi apa? Ayah ada perempuan lain kan? Ayah tau ibu terpaksa bekerja, macam-macam kerja yang ibu buat untuk menyara hidup. Masa tu Lia kecil lagi, yang Lia tahu menangis je”, jelas Lia meluahkan perasaan.

“Maafkan ayah Lia, kamu masih mentah untuk memahami situasi ayah”, kata Lokman dengan perlahan.

Dalam lorong yang gelap, tersinar sedikit cahaya neon lampu jalan menampakkan wajah Lokman yang tampak kusut.

“Diakah ayah aku?”, Lia bertanya sendirian.

Lokman berundur kembali ke lorong gelap itu dengan kehampaan pabila Lia masih menyalahkan dia. Lia segera mengejar Lokman. Namun,  Lokman lesap hilang entah ke mana .

“Ayah!”, Lia menjerit supaya Lokman berhenti dan menjawab pelbagai pertanyaannya yang masih belum terjawab lagi.

“Puteri Cantik Yang Suka Tidur, bangun..bangun…!”, suara Azrul menerjah ke telinga Lia.

“Apa yang kau buat kat bilik akak ni? Keluar la, bukannya nak pergi sekolah pun..cuti kan hari ni?”, Lia mengambil bantal dan memekupkan di wajahnya.

“Ish, lupalah nenek ni. Hari ni keluar pergi pasar beli barang. Pak Mail kan belum balik lagi.”, pintas Azrul.
“Akak, bangun la”, Azrul menarik bantal peluk Lia.

“Kau ni…hish…”,Lia mendengus kasar dan segera bangun  menggapai tuala.

Azrul tersenyum puas tindakannya tadi dapat mengejutkan Lia yang memanjakan diri berselimut di atas katil.

“Dah tu, keluar la. Akak nak mandi pun nak tengok ke?”, tegas Lia pada Azul yang masih tercegat melihat Lia.

“Perasan la tu, tak ingin la nak tengok. Daripada tengok akak mandi lebih baik tengok kambing mandi”,gelak  Azrul berdekah-dekah mengenakan Lia.

Pintu bilik ditutup dengan kuat. Terkejut Puan Marina yang sibuk megemas di bawah.

“Ibu nak beli apa?”, tanya Lia.

Puan Marina menghulurkan kertas yang sudah pun tertulis barang-barang yang perlu dibeli.

“Banyaknya barang yang kena beli, ada kenduri ke ibu?”, Lia terkejut setelah meneliti senarai yang disediakan ibunya.

“Petang nanti, Auntie Sarah, Uncle Rahman, Uncle Jo pun ada. Diorang nak datang sini, itu yang ibu belikan banyak barang nak masak sedap sedap”, kata Puan Marina.

“Oh begitu, ha…nampaknya Lia kena ada pembantu. Mana si buncit ni ya? ", leter Lia

“Azrul!”panggil Lia.

Azrul menyergah Lia dari belakang.

“Ada apa?”, tanya Azrul.

“Ni ha, Azrul ikut akak pergi pasar. Banyak barang yang akak kena bawak. Tak larat sorang sorang nak angkat semua ni. Jom..”, Lia terus mengheret tangan Azrul sebelum adiknya itu memberikan sebarang alasan.

“Ibu…” pandang Azrul untuk mendapatkan simpati ibunya. Puan Marina hanya tersenyum melihat kerenah adik beradik itu.
0 Responses

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails