I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
Karya: Nur Aizah binti Ramli


Lampu dan bintang, suatu yang bercahaya. Bezanya lampu boleh nampak selalu tapi bintang kadang-kadang macam ak...

"Ha...aku dapat", Azrul merampas buku yang ditulis Lia tadi.

"Weyh, bak sini balik, suka hati  nak curi buku orang. Kalau nak buat la sendiri", Lia segera bangun dari bangku di hadapan rumah. 

"Berangan..apa kau tulis ni..." Azrul membelek ayat yang ditulis Lia lalu tergelak besar. 

"Aku cakap bak sini balik", Lia merebut semula diarinya dari pegangan Azrul lalu segera masuk ke dalam rumah. Azrul masih menyambung gelaknya lalu beralih melihat langit malam yang cerah dengan cahaya bulan.

Lia masam mencuka masuk ke dalam bilik. Dia menghempaskan tubuhnya ke atas katil,  geram dengan sikap adik tirinya yang senantiasa mengganggu setiap tindakannya.

"Apa dia ingat, dia anak orang kaya boleh saja nak buli aku ni. Jangan haraplah....", Lia bermonolog sendirian. 
Gadis yang berusia awal 20-an tinggal berdua dengan ibu kandung dan ayah tirinya di banglo mewah milik ayah tirinya. Seingatnya dia mengenali Azrul ketika mereka di tadika lagi, setelah ayahnya bernikah dengan ibu Lia. Namun, tingkah mereka bagai anjing dan kucing tak pernah berbaik.

"Azrul...Lia....mari makan..." panggil Puan Marina. Azrul yang dari luar tadi berjalan masuk ke dalam rumah. 

"Ayah tak balik ke ibu?" tanya Azrul pada ibunya.

"Ayah ada kerja..katanya berjumpa dengan klien. Hm..mana kakak kau ni? Tak nak makan ke? Azrul tolong panggilkan akak", pinta Puan Marina.

"Ala...nanti dia lapar tau la dia turun", Azrul ke singki dan mencuci tangan. Puan Marina memerhati Azrul. Dari lenggok percakapannya tadi, Azrul seperti bergaduh dengan kakaknya.

"Kamu berdua ni..tak habis-habis, dah besar panjang macam ni pun perangai macam budak-budak", leter Puan Marina. Azrul seperti endah tak endah sahaja.

"Dia tu yang cari pasal ibu", suara Lia entah dari mana datang menujah. Mungkin dari tadi dia mendengar perbualan dua beranak itu. Azrul yang sudah duduk di meja seperti tidak bersalah.



Nur Aizah

Hakcipta:Nur Aizah binti Ramli

aku dan kamu gembira di situ,
dia juga sentiasa bersama kita,
aku sentiasa berharap kau dan aku,
akan membahagiakan dia,
capai apa yang dia impikan,
tapi hari ini aku kecewa,
aku sedih aku menangis,
tak tertahan di hati,
tak tergamak ku telan bisa ini,
aku ungkapkan satu ayat,
untuk kau fikir,
"kau tipu aku",
"kau tipu dia",
dan yang penting ,
"kau tipu DIA",
mana janji kau selama ini,
perubahan apa yang engkau lakukan,
pada siapa  engkau berjanji,
pada dia atau ....,
aku mahu kau tahu,
di sini aku masih lagi berharap,
agar kau kembali pada janji ,
ingatlah masa y lepas bukan penyesalan,
masa kini suatu kepastian,
yang menentu masa hadapan,
esk lusa entah aku atau dia y akan tiada,
siapa yang akan kau kata kau paling sayang,
aku dia atau ......
Related Posts with Thumbnails