I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah

Karya: Nur Aizah binti Ramli


            Aku bangun awal, tidak seperti sebelum ini sebab aku tidak mahu tertukar kelas lagi.Aku menuju ke makmal, dan terpandangkan Sara yang turut menuju ke muka pintu.

            “Sabar, sabar” ujarku perlahan.

          Semua rakanku masuk di dalam kelas. Puan Mariam mengarahkan kami membuat eksperimen mengkaji struktur badan tikus yang dibedah.

Mula-mula, aku memang geli. Eksperimen ini adalah untuk tujuan aku tetap teruskan juga. Mata dibiar tertutup. Nafas yang sesak dipandu supaya kembali normal. Keadaan ini dapat meredakan emosi itu.

Tiba-tiba…Aku kembali ke alam kelam, sambungan episod semalam

            Aku di dalam sebuah bilik gelap. Tidak segaris cahaya dapat kulihat selain semuanya hitam belaka. Aku tidak tahu untuk bergerak ke mana-mana, Aku menyambar suatu lintasan cahaya putih di balik kegelapan itu.

            “Krakktum!” Bunyi guruh mengusik perasaanku.

            Jantung ini berdegup kencang. Apakah kisah yang bakal mengundang aku ini? Adakah aku watak utama dalam mimpi yang berepisod ini.

            Menerusi deria sentuh aku meraba-raba di sekeliling. Sesuatu yang keras dan rata. Ramalanku, itu adalah dinding. Aku semakin lega kerana aku mungkin berada di sebuah bangunan dan berasa akan selamat di sini. Tanganku terasa menyentuh sesuatu yang berlekuk-lekuk seperti suatu ukiran. Aku mengagak itu adalah bingkai gambar yang besar.

            Kakiku semakin berani untuk melangkah begitu juga tangan yang laju meraba mencari suis. Selalunya suis ada dekat dengan pintu.       
  
             “Ha, dah dapat!”

            Aku menekan semua suis yang ada di situ. Hatiku bernyanyi suka.

            “Ish, kenapa tak menyala lampu ni?”

            Barangkali elektrik terputus akibat hujan lebat tadi. Tiba-tiba aku terdengar bunyi.

“Kreekk”

Seperti bunyi daun pintu yang dibuka. Derapan tapak kaki masuk ke dalam ruang itu. Aku diam dan menahan nafas. Dari tapak kaki itu aku merasa tidaklah besar orang itu, tetapi yang menyeramkan bunyinya menyeret sesuatu begitu mendebarkan. Tiba-tiba suatu cahaya kecil kelihatan dari arah tapak kaki itu. Bunyi seperti geseran mancis. Peluh berjerau turun membasahi dahi. Sekarang kelihatan cahaya yang kecil besar sedikit. Dia memasang api pada pelita. Aku dapat melihat sedikit rupa tubuh lembaga itu seperti seorang lelaki yang bertongkat. Aku meneliti rupa wajahnya. Kemudian, dia terus memandang. Lama dia merenung kemudian terus berlalu pergi.

“Siapa orang itu? Mengapa dia tidak menegur aku? Ish kat mana aku sekarang ni?” Bertubi-tubi soalan terlafaz dari bibir ini.

Dipengaruhi rasa ingin tahu aku bergerak ke laluan orang tadi. Perlahan-lahan aku berjalan.

“Aduh!” Aku terjatuh.

Entah apa yang menyekat laluanku tadi. Aku bangun kembali. Tiba-tiba ruang yang gelap menjadi terang benderang. Mataku berpinar-pinar menelan cahaya yang masuk ke dalam mata. Beberapa kali mata aku terkedip-kedip membetulkan pandangan yang kabur. Aku memerhati dari sudut pintu keseluruhan bilik. Bagai hendak tersembul biji mata ini melihat segala perkakasan bilik beserta kejadian di dalamnya.

“Astaghfirullahal a’zim”

Ini bukanlah sebuah bilik tetapi tempat kurungan yang memuatkan segala alatan tajam. Benda yang menghalang laluanku tadi adalah rantai besi yang besar. Kesan-kesan darah pada alatan merisaukan aku.

‘Mengapa aku boleh berada di sini? Adakah aku adalah mangsa atau hanya sebagai pemerhati dalam cerita. Aku mahu keluar dari sini, tetapi bagaimana?'

“Tolong!”Jeritanku puas mungkin boleh didengari seluruh bangunan.

“Zaitun!!!” Jeritan itu memanggil namaku tetapi siapa.

Aku membuka mata. Seorang merenung aku dengan wajah seperti hendak mengaum.

“Zaitun, apa halnya ni?!” Tanya wanita itu dengan lembut.

“Maafkan saya” jawapan ringkas dariku.

Serentak itu, kedengaranlah hilai tawa rakan-rakan yang seronok melihat gelagat aku tadi. Sebab itulah aku digelar Minah Khayal. Suka berkhayal, kali ini aku memang malu. Malu untuk kali yang kedua. Kemudian, mereka bersurai kembali ke tempat masing-masing menyambung tugasan.

Aku tersipu-sipu menahan rasa malu . Terasa seperti diintai oleh sejuta mata dari mikroskop. Puan Mariam berada dekat dengan aku, dia seperti sedang menyukat arah tumpuan fikiran yang telah kabur.Pisau kecil di atas meja kembali dipegang dan aku mula fokus pada tugasan eksperimen.

“Hei manusia, kalau nak bedah aku, cepatlah!” suara halus berbisik padaku

            Gerak hatiku sedang membaca sesuatu. Apakah itu suara rakan, atau suara Cik Siti( tikus). Aku menggelengkan kepala dan menafikan semua kejadian itu.

            ‘Binatang ini berkata-kata? Ish mengarutlah’ hatiku berkata-kata.

            “Penakutlah kau ni. Buatlah betul-betul” sindir suara halus itu kepadaku.

            ‘Baiklah ini kali kedua. Jika kali ketiga…”

            “Jika kali ketiga kau tak bedah aku. Aku akan gelar kau penakut. Tubuh besar hati kecil” sindiran tadi disertai dengan hilai tawa yang didengar.

            “Ish aku ni kena penyakit skizophernia ke? Kenapa boleh dengar suara-suara yang pelik ni?”

            Aku cuba kuatkan hati untuk tidak mempedulikan kata-kata tadi dan meneruskan pembedahan ke atas haiwan putih itu. Selesai sahaja penilaian dibuat, aku duduk berteleku sendirian di ruang legar hadapan perpustaan. Hari ini aku lebih banyak mendiamkan diri semuanya sebab kejadian aneh yang menimpa aku. Mungkin itu semua adalah monolog aku dengan diri aku sendiri.  Tiba-tiba aku terdengar percakapan dari sudut kolam:

            “Kecil sungguh dunia di dalam kawasan ini. Perkara yang sama setiap hari. Teringin pula hidup di tasik…”

            “Merungut sahaja awak ni. Bersyukurlah dengan apa yang kita ada. Lagipun manalah kita mampu untuk pergi ke sana melainkan seluruh tempat ini ialah air.”

            “Tapi saya teringin…”

            “Sudahlah. Jangan bersedih”

            Sungguh terkejut hatiku ini pabila suara si makhluk itu dapat aku dengari. Aku mendekati kolam dan melihat ikan-ikan kap yang berenang-renang”

            “Ikan boleh bercakap” spontan aku bercakap.

            Tiba-tiba kesemua ikan mengalihkan tubuh mereka ke arah aku dengan mata yang menjegil dan tidak berkelip. Aku terkedu dan segera bangun berlari meninggalkan kawasan itu.

            ‘Apa yang dah jadi dengan aku? Adakah ini suatu kelebihan atau musibah?’

            Langkah kakiku kian pantas meninggalkan bunyi-bunyi alam yang berbisik berbicara tentang sesuatu. Aku semakin keliru. Dari berlari anak aku berlari laju.

            “Aduh!” Aku terlanggar sesuatu yang besar.

            Objek yang aku langgar tadi turut jatuh. Aku membetulkan posisi tubuh dan memandang orang di hadapanku. Dia berbaju putih.

            “Eh, Doktor Imran. Maafkan saya, saya tidak sengaja” ucapku.

            “Lain kali-hati-hati, Mengapa awak tergesa-gesa?”

            “Tiada apa-apa?”

            “Awak masih dengar suara-suara halus itu?”

            “Bagaimana doktor tahu?”

            Doktor Imran hanya tersenyum dan aku masih terpaku keliru. Aku menggaru-garu kepala. Aku terus berjalan. Di ruang kaki lima itu ada tersedia suatu ruangan papan kenyataan yang memuatkan beberapa gambar. Aku melihat satu per satu. Mengapa semua orang di dalam gambar memakai baju yang sama berwarna hijau? Aku melihat keadaan di sekeliling berubah. Mereka juga memakai baju berwarna hijau dan hanya beberapa sahaja yang berwarna putih. Akalku kian memperoleh kesimpulan tatkala melihat pakaian yang dipakai olehku memberi tafsiran pada suatu kehidupan dan pemurnian jalan hidup yang perlu disegarkan semula.
-TAMAT-
0 Responses

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails