I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
Oleh: Nur Aizah binti Ramli

      Kehidupan yang serba mencabar menuntut manusia untuk berfikir secara waras. Namun, hal ini perlu diseimbangkan dengan emosi yang positif. Mudahlah untuk disebut 'sabar', namun untuk melalui perkara tersebut adalah sesuatu yang menyakitkan. Merenung dan berfikir tentang apa yaang telah kita lakukan seharian dapat menyedarkan hati yang alpa dan akal yang leka. Masa yang paling sesuai muhasabah diri adalah sebelum tidur. Terlalu banyak yang tersirat di sini. Bukan untuk diluah bulat-bulat , tapi untuk cermin hati bagi diri. Apakah kita terlalu mulia untuk membenci orang lain? Apakah juga kita sentiasa benar dalam aliran pemikiran sendiri? Renungkan...Perasaan adalah perkara yang tidak statik, bahkan sering berubah ubah. Baca situasi di bawah.

Hati: Sampai hati mereka berbuat demikian pada aku.
Akal: Tidak mengapa, usahlah ambil hati. Sabar...
Hati: Lepas ni aku tak nak ambil peduli tentang mereka.

        Situasi demikian yang mencambahkan rasa dendam yang bersarang di hati, dan jika dibiar melarat akan menjadi istana syaitan untuk mengapi-apikan manusia. Saya ini bukanlah telalu bagus untuk memberikan nasihat, sedangkan diri ini kerap melakukan dosa, cuma perkara yang boleh diingatkan, sebaiknya dikongsi dengan orang lain. 


"Befikirlah satu abad untuk memberi manusia yang lain rasa sakit kerana kesakitan itu akan kembali semula pada tuannya apabila dia lupa diri. Rasa sakit yang pedih adalah rasa sakit di hati." -Nur Aizah Ramli-
        
0 Responses

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails