I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
Karya: Nur Aizah binti Ramli

            Kekusutan yang datang menyergah ruang fikiran mendesak Puan marina berbuat demikian. Lia dan Azrul menemui Puan Marina dalam keadaan tidak sedarkan diri apabila dia tekad untuk membunuh diri sendiri. Namun, Puan Marina masih terselamat kerana tidak sempat untuk menggantung diri pada tali di kipas syiling, dan hanya terjatuh dari atas kerusi.

‘Sanggup ibu buat begitu? Mengapa ibu? Ibu dah tak sayangkan Lia ke?’, tanya Lia  bertubi-tubi.

‘Ibu jika ada masalah sekalipun, janganlah buat begitu. Kami anak-anak ibu. Ibu boleh luahkan perasaan kepada kami. Kami sangat sayangkan ibu’, rintih Azrul.

            Puan Marina hanya menitiskan air mata. Namun, kejernihan air mata yang mengalir di pipi tidak mampu untuk menceritakan masalah yang tersimpul mati dalam ruang fikirannya.

‘Ceritakanlah pada kami ibu’, pujuk Lia dengan suara yang memujuk.

‘Keluar dulu nak, ibu nak berehat’, pinta Puan Marina.

            Serentak itu pintu bilik terbuka. Ayah mereka meluru masuk ke dalam wad. Dia seperti dalam keadaan yang tergesa-gesa segera mendapatkan Puan Marina.

‘Rina tak apa-apa ke?’, tanya Encik Malik pada isterinya.

            Azrul  dan Lia meminta diri untuk keluar dari bilik dan memberi peluang kepada ibu dan ayah mereka untuk berbual.

‘Kring’, telefon Lia berdering.

Lia segera mengangkat.

“Ha, sekarang dah puas tengok ibu kau? Itu baru sikit Lia. Ada yang lebih dasyat akan menyusul selepas ini’, ugut lelaki misteri.

‘Kau beritahu aku sekarang apa yang kau nak’,soal Lia

‘Kan aku dah cakap aku nak kasih sayang ibu kau. Itu pun aku nak kena ajar ke. Belajar tinggi pun, tak berguna juga kau ni’, lelaki misteri itu melepaskan tawanya di hujung telefon.

‘Kau nak aku buat apa?’, tanya Lia

‘Aku nak jumpa kau’, balas lelaki misteri

‘Di mana?’, tanya Lia

‘Esok aku akan beritahu’jawab lelaki itu

            Lelaki misteri terus meletakkan telefon.
***
‘Sudahlah, jangan diganggu lagi budak-budak tu. Mereka dah ada hidup masing-masing. Sepatutnya kau bersyukur ada yang menjaga Si Lia tu’, nasihat Mak Long kepada Lokman.

‘Anak saya. Hak saya. Saya nak balik’, kata Lokman

‘Tapi dulu kau yang beri’, pintas ibu  saudara Lokman

‘Itu dulu, tapi sekarang saya dah berubah. Saya nak hidup bersama mereka semula’ jawab Lokman

‘Fikirlah baik-baik’ nasihat Mak Long.

            Lokman merenung jauh ke luar tingkap. Dia melihat ada beberapa orang anak kecil sedang bermain-main di laman rumah. Tiba-tiba terlintas dalam ruang khayalan wajah Lia yang leka bermain mainan patung Barbie yang dibeli semasa hari lahir anak perempuannya itu. Lokman berasa kekayaan yang dimiliki tidak bererti tanpa kehadiran insan yang disayangi. Dia mahu kembalikan saat itu semula, namun bagaimana.

“Saya akan dapatkan semula dari Malik’, tegas Lokman.
Nur Aizah

Karya: Nur Aizah binti Ramli

           Lia merenung di hadapan kaca televisyen. Drama telenovela yang ditonton seperti terlakar kisah hidup dirinya. Lia berkhayal dalam dunianya sendiri mencari suatu kepastian yang masih bersembunyi di celah kekaburan kabus semalam.
          Gadis itu memikirkan kata-kata Auntie Sarah yang seakan menyindir dirinya dan ibu.

“Lia dan ibu masih belum faham keadaan keluarga ini. Hidup Lia dan ibu tak sama dengan kehidupan kami", kata Auntie Sarah.

“Kring….”…telefon berdering.

          Telefon rumah yang berdering tidak pun diangkat. Lia membiarkan bunyi itu berlalu bersama fikirannnya yang terbang melayang.

“Assalamualaikum”, Puan Marina mengangkat ganggang telefon.

          Suara itu mengejutkan Lia. Lia memandang ke arah ibunya. Lain benar wajah Puan Marina semasa bercakap. Dia seakan memendam perasaan benci, sebak dan sebagainya. Lia segera mendapatkan ibunya.

“Kenapa ibu?”, soal Lia.

“Tiada apa-apa”, jawab ibunya.

“Mengapa akhir-akhir ni Lia tengok ibu dah lain. Selalu termenung. Apa yang ibu fikirkan?”,

          Puan Marina tidak dapat menahan rasa yang terbuku di dalam hati. Dia terus masuk ke bilik tanpa sempat dikejar Lia. Lia membiarkan ibunya bersendirian. Azrul yang berselisih dengan Puan Marina terkejut melihat keadaan ibunya.

"Kenapa dengan ibu?”, tanya Azrul kepada Lia.

“Entah la, lepas ibu cakap dengan seseorang melalui telefon. Ibu terus jadi macam tu." jawab Lia

“Ibu ada masalah tu”,Azrul mengagak.

“Kring”, telefon berdering lagi.

          Pada kali ini, Lia pantas menjawab bunyi telefon yang berdering itu. Belum pun sempat Lia bercakap, suara dari telefon kedengaran.

“Dah fikir masak-masak. Pilih antara dua”, tegas lelaki itu.

“Hei, ni siapa?”,tanya Lia

“Ooo..kau ni Lia kan. Anak si pemungut kasih tu. Mak dan anak sama saja”,sindir suara misteri.

“Siapa kau ni? Apa yang kau mahu dari ibu aku?”soal Lia.

“Tak lebih dari kasih sayang ibu kau yang aku nak”, balas lelaki misteri.

“Ei, tak tahu malu. Entah kuman dari mana kau ni. Nak ambil ibu aku pula. Kau boleh jalan la. Sekali lagi kau ganggu ibu aku….”, ugut Lia.

“Jangan kurang ajar dengan aku. Baiklah sekarang kau dah cabar aku kan.”marah lelaki misteri

“Kau nak buat apa. Aku tak takut la”, jawab Lia

          Lelaki itu meletakkkan telefon. Lia tersentak kerana dia belum puas melepaskan amarahnya yang meluap-luap itu.

“Siapa tu akak?”,tanya Azrul

“Dia tak beritahu. Sakitnya hati!”,jawab Lia yang geram.

“Dia ada ugut apa-apa tak akak?”soal Azrul.

          Lia mundar mandir di ruang tamu. Dia sedang mencari jalan untuk menyelesaikan masalah tersebut. Tiba-tiba kedengaran bunyi kuat benda yang terjatuh. Bunyi itu datangnya dari bilik atas. Lia dan Azrul segera berpandangan sesame sendiri. Fikiran mereka adalah pada Puan Marina. Mereka segera berlari ke tingkat atas. Pintu bilik dikunci.

“Ibu! Ibu!, jerit Azrul dan Lia.

          Azrul berlari ke bawah mengambil kunci pendua. Setelah pintu dibuka alangkah terkejutnya dua beradik tiri itu apabila melihat ibu mereka terbaring di atas lantai dengan mata yang terpejam. Meluru dua beradik mendapatkan ibu mereka.
Related Posts with Thumbnails