I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah
Karya: Nur Aizah binti Ramli


“Elok elok ikut budak dua orang tu, jangan sampai diorang nampak kita”, arah lelaki bermisai tebal kepada rakannya.

“Ya, aku tahu”, balas Chen pada Vicky.

“Kenapa Rahman nak sangat kita ikut budak dua orang tu?”, Chen merungut sendirian

“Entahlah, kita ikut ja la.”, Vicky bertegas.

   Kereta viva yang dipandu Lia terparkir di sudut bersebelahan pasar. Azrul keluar dari kereta sambil membawa bakul. Lia memandang dengan bibir yang tersengih. Dia juga tidak menyangka Azrul ada juga lagak seperti pembantu rumah.

“Bibik, jom kita masuk dalam ya”, kata Lia sambil tergelak melihat cermin mata Azrul yang bersinar padanya.

“Hei, penah ke Azrul minta kerja dari akak, eii..”, Azrul membalas sambil meletakkan bakul di bonet hadapan kereta dengan wajah yang seakan nak merajuk.

“Ala..janganlah merajuk. Akak gurau saja”, Lia bersuara manja dan menepuk belakang Azrul.

   Senarai  jenis barang yang tertulis pada kertas kuning tadi dikeluarkan daripada dompetnya. Ditelitinya satu per satu, barang yang dibeli dimasukkan dalam bakul. Azrul masih membisu.

“Selesai juga. Adik jom…kita makan nak?”, tanya Lia.

“Akak yang belanja nak la”, Azrul menjawab.

“Ye la, kau mana ada duit”, Lia masih sempat mengusik Azrul.

***
“Abang rasa masalah kita tak sampai ke mana? Lebih baik Rina terima sahaja apa yang telah ditawarkan Halim kepada  Rina”, Lokman memujuk Rina.

“Abang..!!” Marina yang terkejut pada keputusan itu meninggikan suara.

“Ya Rina, abang buntu sayang. Abang tak mahu Rina dan Lia hidup menderita dan sengsara dengan abang. Abang tak mampu sayang. Abang baru ja kena pecat, hutang keliling pinggang. Mana abang nak cari duit untuk Lia dan Rina. Esok lusa entah bila along pula cari abang.”, jelas Lokman pada Marina.

“Aduh”, pisau yang diguna terhiris hujung jari telunjuknya.

   Darah yang mengalir segera dicuci dengan air putih.  Rasa pedih di hujung jari, Puan Marina menghisap jari itu  supaya hilang rasa pedih itu.

“Eh, kenapa ibu”, tanya Azrul yang melihat ibunya menghisap jari telunjuk.

“Jari ibu terluka sedikit sahaja”, kata Puan Marina.

“Mari Azrul tengokkan”, pinta Azrul yang memegang tangan ibunya.

   Azrul segera mengambil iodin bagi mencuci luka dan plaster di dalam kotak kecemasan yang tersedia disimpan di dapur.

   Puan Marina hanya melihat Azrul dengan  pandangan yang penuh sayu. Anak itu begitu baik. Tidak pula menyangka dia sebagai orang luar. Namun, kenangan  pahit itu masih melingkari memori ingatan Puan Marina. Setiap kali terpandangkan wajah Lia dia teringatkan Lokman. Entah ke mana menghilangnya bekas suaminya itu. 
Nur Aizah
Karya: Nur Aizah binti Ramli


“Lia, ayah bukan sengaja tinggalkan Lia dan ibu tetapi ayah….”, kata Lokman memujuk anaknya.

“Tapi apa? Ayah ada perempuan lain kan? Ayah tau ibu terpaksa bekerja, macam-macam kerja yang ibu buat untuk menyara hidup. Masa tu Lia kecil lagi, yang Lia tahu menangis je”, jelas Lia meluahkan perasaan.

“Maafkan ayah Lia, kamu masih mentah untuk memahami situasi ayah”, kata Lokman dengan perlahan.

Dalam lorong yang gelap, tersinar sedikit cahaya neon lampu jalan menampakkan wajah Lokman yang tampak kusut.

“Diakah ayah aku?”, Lia bertanya sendirian.

Lokman berundur kembali ke lorong gelap itu dengan kehampaan pabila Lia masih menyalahkan dia. Lia segera mengejar Lokman. Namun,  Lokman lesap hilang entah ke mana .

“Ayah!”, Lia menjerit supaya Lokman berhenti dan menjawab pelbagai pertanyaannya yang masih belum terjawab lagi.

“Puteri Cantik Yang Suka Tidur, bangun..bangun…!”, suara Azrul menerjah ke telinga Lia.

“Apa yang kau buat kat bilik akak ni? Keluar la, bukannya nak pergi sekolah pun..cuti kan hari ni?”, Lia mengambil bantal dan memekupkan di wajahnya.

“Ish, lupalah nenek ni. Hari ni keluar pergi pasar beli barang. Pak Mail kan belum balik lagi.”, pintas Azrul.
“Akak, bangun la”, Azrul menarik bantal peluk Lia.

“Kau ni…hish…”,Lia mendengus kasar dan segera bangun  menggapai tuala.

Azrul tersenyum puas tindakannya tadi dapat mengejutkan Lia yang memanjakan diri berselimut di atas katil.

“Dah tu, keluar la. Akak nak mandi pun nak tengok ke?”, tegas Lia pada Azul yang masih tercegat melihat Lia.

“Perasan la tu, tak ingin la nak tengok. Daripada tengok akak mandi lebih baik tengok kambing mandi”,gelak  Azrul berdekah-dekah mengenakan Lia.

Pintu bilik ditutup dengan kuat. Terkejut Puan Marina yang sibuk megemas di bawah.

“Ibu nak beli apa?”, tanya Lia.

Puan Marina menghulurkan kertas yang sudah pun tertulis barang-barang yang perlu dibeli.

“Banyaknya barang yang kena beli, ada kenduri ke ibu?”, Lia terkejut setelah meneliti senarai yang disediakan ibunya.

“Petang nanti, Auntie Sarah, Uncle Rahman, Uncle Jo pun ada. Diorang nak datang sini, itu yang ibu belikan banyak barang nak masak sedap sedap”, kata Puan Marina.

“Oh begitu, ha…nampaknya Lia kena ada pembantu. Mana si buncit ni ya? ", leter Lia

“Azrul!”panggil Lia.

Azrul menyergah Lia dari belakang.

“Ada apa?”, tanya Azrul.

“Ni ha, Azrul ikut akak pergi pasar. Banyak barang yang akak kena bawak. Tak larat sorang sorang nak angkat semua ni. Jom..”, Lia terus mengheret tangan Azrul sebelum adiknya itu memberikan sebarang alasan.

“Ibu…” pandang Azrul untuk mendapatkan simpati ibunya. Puan Marina hanya tersenyum melihat kerenah adik beradik itu.
Nur Aizah
rasanya sebulan lebih aku meninggalkan ruangan menulis di blog ni..dah ada sesawang lelabah suma. Nak menulis, tp idea blm smpai..apo nak jadi? tak tau la..camno pn beberapa hari lagi sambgn kisah saya sayang awak..ops kembali muncul di ruangan ini. thenkz kepada y sudi melawat. (^_^)
Related Posts with Thumbnails