I made this widget at MyFlashFetish.com.

Nur Aizah


Ingin bukukan pengalaman diri untuk simpanan peribadi? E-melkan kisah anda di alamat e-mel saya balqis_240289@yahoo.com.my atau di facebook. Kisah anda akan saya karang menjadi sebuah bentuk karya kreatif(novel/cerpen/sajak) untuk simpanan saudara dan saudari. Kisah tersebut dikumpul dan dibukukan menjadi sebuah novel atau antologi cerpen dan sajak. Bagi yang berminat sila rujuk link di bawah untuk maklumat lanjut.

Tarikh tutup penghantaran kisah anda pada 30hb.11. 2010
Sertakan alamat anda untuk penghantaran bahan karya. Tempoh siap bahan karya bergantung kepada kisah yang dihantar.
*Penghantaran lima kisah terawal akan diberi karya yang telah siap secara percuma dan tidak akan dikenakan sebarang cas dan bayaran.
Nur Aizah

Karya: Nur Aizah binti Ramli

Laut menghampar kisah insan,
Tenang gelora  kehendak Tuhan,
Pandangku pada hujung lautan,
Yang membentuk satu garisan.
Kisah dia di hujung sana,
Kuputarkan  memori tika bersama,
Lega hatiku  melihat senyumannya,
Tawanya mendamai resah di jiwa.

Namun,
Senyuman semalam hanya di ingatan,
Tawa yang kurindu jadi simpanan,
Dalam peti sebuah kenangan,
Kini kau jauh ke depan
Tinggalkan kami dengan bermacam perasaan,
Kesedihan juga kesuraman,
Air mata tidak tertahan,
Kulepaskan mengalir bagai sebuah empangan.

Aku terpaku pada kau puteri,
Semangat juang yang kau harungi,
Pertarungan kau antara dua duniawi,
Akan kuingat sampai mati,
Laut kini berombak resah ,
Seperti dirimu yang mahu berpisah,
Tidak boleh kutangguh akan segala kisah,
Kerana semuanya urusan Allah,
Tenang mengalun ombak di tengah,
Menghempas pantai sampaikan kisah,
Kiriman ayat suci sebagai wadah,
Menjadi peneman di alam barzakh.

Angin yang menyapa diriku,
Harap disampaikan rinduku padamu,
Jua hadiah terindah buat dirimu,
Aku yakin kau tetap tersenyum di situ,
Menerima hadiah yang kukirim padamu.
Nur Aizah
Karya: Nur Aizah binti Ramli


  Kuliah hari Isnin berjalan seperti biasa. Subjek psikologi paling digemari Lia. Segala butiran kata yang keluar dari mulut Puan Hasnah didengar dan difahami satu per satu. Pengaruh masa lalu banyak mempengaruhi sikap dan nilai yang ada pada seseorang.

“Sebab tu manusia ni, macam-macam jenis perangai. Ada yang baran, terlalu sensitiF, kuat menangis..tapi Puan ..mesti ada caranya untuk kita pulihkan orang yang berperangai begitu”, Lia spontan bertanya pada Puan Hasnah.
Pertanyaan itu disambut dengan senyuman  Puan Hasnah.

“Kamu lihat pen ni, pen yang kamu pegang, dan semua yang orang guna. Semuanya sama kan..maksud saya semua pen mengeluarkan dakwat dan bentuknya adalah sama. Pada firasat kamu apa yang membezakan setiap jenis pen dengan pen yang lain.”, Puan Hasnah bersoal kembali kepada Lia.

“Em, saya rasa warna dan jenama”, pantas Lia menjawab.

“Kamu masih melihat sesuatu perkara pada permukaan dan belum dapat menelusuri ruang yang lebih dalam. Baiklah kelas, sekarang kamu lihat apa yang kamu tulis dan bezakan dengan rakan kamu”, pinta Puan Hasnah.

“Tulisan”, seorang penuntut menjawab.

“Ya..betul. Setiap tulisan adalah berbeza. Seperti berbezanya sikap yang ada dalam diri kamu.  Untuk pulihkan sikap adalah seperti kamu pulihkan tulisan yang seperti cakar ayam kepada tulisan yang lebih tersusun dan kemas. Jadi sekarang ni kamu dah faham?” tanya Puan Hasnah. Semua penuntut mengangguk termasuklah Lia.
***
“Kring…kring”…

“Hello Lia..”, suara Puan Marina di hujung talian.

“Ya ibu, ada apa?”, tanya Lia.

“Lia tolong ambil Azrul di sekolah ya..Pak Mail tak sihat, jadi dia tak dapat ambil”, pinta ibu.

“Baiklah”, Lia mengiakan tanpa membantah.

Enjin scooter comel miliknya dihidupkan lalu meluncur laju keluar dari kawasan kolej. Dia berasa ada seseorang di tepi jalan yang sedang leka memerhatikannya. Teruja hatinya untuk menjeling ke sana.

“Oh ..Kamal”, puas rasa di hati bila matanya melihat Kamal yang merenung tepat ke arahnya. Dia tersenyum keriangan seperti kerang busuk.”

Tiba kedengaran bunyi seretan tayar kenderaan yang membrek. Nampaknya ada sebuah kereta Pesona warna silver berhenti tepat di hadapan scooter Lia. Lia cuba mengelak dari bertembung dengan kenderaan tersebut, jantungnya berdegup kencang. Akibat terlalu berkhayal  dia telah melakukan kesalahan. Pasti akan dimarahi oleh pemilik kenderaan berkenaan. Namun perasaan takut, imbang yang bercampur baur pada wajah disembunyikan seolah-olah tiada apa yang berlaku. Sesusuk tubuh keluar menuju ke arahnya. Kini semua mata memandang dan berbisik-bisik sesama sendiri pada kedaan yang berlaku.

“Cik adik bawa motor dengan mata ke dengan hati”, tanya lelaki yang perkiraan usia dalam 40-an.
Lia membisu tidak dapat menjawab pertanyaan lelaki itu.

“Cik dengar ke tidak”, lelaki itu meninggikan suara.

“En..Encik  ada cedera ke?” , tanya Lia.

“Cik hampir dilanggar tadi. Cik langsung tak peka…atau Cik memang tak kisah jika kena langgar dengan saya tadi”, soalan itu merentap perasaan Lia untuk membalas.

“Encik, saya tahu saya salah. Saya minta maaf. Saya minta diri dulu.”, slumber Lia meminta diri padahal kesnya belum selesai di situ lagi.

“Eh..Cik..Cik..mudahnya Cik menjawab. Ini soal keselamatan, tak boleh ambil ringan”, lelaki itu tidak berpuas hati dengan jawapan Lia.

“Abis tu, Encik nak suruh saya buat apa. Encik…kelalaian satu kesalahan. Dan kesalahan ada kemaafan. Saya mengaku salah saya, dan saya tak buat lagi. Saya minta diri dulu”, Lia  malas lagi untuk bertekak dengan lelaki berjambang dan berwajah ala-ala lelaki Penang.

“Jika ada yang rosak beritahu pada saya” Lia pantas mengeluarkan kad diri yang ada alamat dan no. telefonnya. 

   Lia tidak mahu menunggu dan berbincang di situ terlalu lama kerana sudah malu dengan mata yang memandang.  Dia berlalu pergi dengan scooter merahnya. Lelaki tersebut hanya menggelengkan kepala dan kembali ke kereta.

“Akak ni apsal lambat sangat. Beli la Yamaha Byson. Lajula sikit…ni guna scooter..tak beztlah”, Azrul merungut.

“Banyak pula songeh dia, naik je la”, Lia meradang. Azrul mengangkat kening dan menggaru kepala. Pelik rasa di hati dengan kelakuan Lia yang tidak tentu hala emosinya. Sekejap ceria, sekejap jadi pemarah.

“Datang bulan kot”, bisiknya.

“Apa adik cakap”, Lia kembali bertanya.

“Tak de apa pa. Cepatla scooter Byson. Putera Raja dah lapar ni”, rengek si Azrul

Lia tersengih mendengar sindiran dari Azrul. Mahu saja dicubit-cubit perut Azrul yang maju ke depan macam orang mengandung tapi dia tahu Azrul memang begitu perangainya..suka menyakat.

Nur Aizah
Karya: Nur Aizah binti Ramli



        Pagi itu sinar mentari kian malap dek mendung yang sarat membawa titisan hujan. Lia bersiap-siap untuk ke kolej. Nampaknya dia perlu keluar rumah awal bimbang barangkali tidak sempat sampai ke kolej. Puan Marina masih di dapur siap menghidang sarapan pagi untuk keluarga. Azrul pula entah bangun atau belum.

“Ibu..Lia pergi sekarang ya”, kata Lia.

“Kenapa Lia tergesa-gesa ni, makan la sikit”, pinta ibunya.

       Lia sempat meneguk air teh di atas meja. Dia bersalam dan mencium pipi ibunya dan kemudian berlalu pergi keluar rumah. Helmet dipakai kemas,Lia lebih selesa menaiki motor kerana mudah menyelit dalam kesesakan nanti. Enjin motor scooter dihidupkan. Tiba-tiba terasa seperti ada benda berat jatuh di belakang tempat duduknya.

“Ya Allah…Patutlah berat kau rupanya”, Lia menoleh lalu meremukkan muka
.
“Apsal lak,akak tak suka ke? Cepat..hantarkan Azrul ke sekolah”, arah Azrul.

       Puan Marina hanya menggelengkan kepala melihat telatah dua orang anaknya. Kadang-kadang dibiarkan sahaja pergaduhan antara mereka kerana penat untuk melarang. Air dicincang takkan putus. Lia terpaksa membawa adiknya yang bertubuh lebih besar itu ke sekolah. Di dalam hati habis dia menyumpa seranah adiknya itu.
“Anak-anak dah bangun ke Ina”, tanya Tuan Halim.

“Azrul dan Lia dah keluar pun. Abang yang terlewat bangun”, jelas Puan Marina.

“Aik, awalnya diorang bangun. Tambah-tambah Azrul tu selalu awak yang kena kejutkan dia”, Tuan Halim bernada hairan.

“Entah la abang, macam-macam kerenah diorang ni”, kata Puan Marina yang tidak dapat menjelaskan keadaan sebenar kepada suaminya.

***

“Kenapa Azrul suka ganggu akak?”, Lia bersoal pada adiknya.

    Soalan itu dibuat-buat tidak dengar oleh Azrul dan membuatkan Lia bersoal padanya berulang kali. Perbualan di atas motor agak jelas kerana masih belum bingit dengan kenderaan yang lalu lalang.

“La..Azrul nak gurau pun tak boleh ke?”, Azrul membela diri.

“Bukan tak boleh, tapi tak kena pada tempatnya”, Lia membalas. Azrul hanya mendiamkan diri. Suasana pagi itu terasa sejuk sekali.

    Azrul dihantar betul-betul di hadapan pintu pagar sekolah. Terasa pelik kelakuan Azrul hari itu. Dia bersalam dengan Lia. Lia hanya membiarkan sahaja lalu berlalu pergi. Pelbagai persoalan bersarang di fikiran Lia. Perjalanan selama 20 minit membawa Lia sampai ke destinasi. Kelihatan suasana di dalam kolej masih lengang. Lia memarkirkan scooter di bawah bangsal. Kebetulan dia sampai rintik hujan mulai berguguran ke tanah. Lia segera ke cafeteria kerana dekat dengan bangsal itu.

“ Jangan main hujan adik nanti demam”, ada suara yang menegur dirinya.

    Lia memandang sebelah kirinya. Rupanya Kamal, rakan satu kolej tetapi berlainan jurusan yang duduk makan di situ. Lia tersenyum lalu membetulkan tudungnya. Terasa gementar pula dapat bertemu dengan jejaka kacak terhangat di kolej itu.

“Awal awak datang?”, sama-sama mengajukan soalan. Mereka berpandangan lalu ketawa.

“Saya datang awal sebab hari nampak mendung, jadi kenalah bertolak awal. Awak pula ada apa datang awal”, tanya Lia

“Saya memang selalu datang awal. Duduk lepak baca surat khabar, makan-makan kat sini”, jawab Kamal.

    Dari kejauhan ada mata yang memandang. Senyumnya seakan menyindir. Tangannya digenggam erat seolah menyimpan rasa yang lama terpendam. Namun, Lia dan Kamal tidak menyedari akan hal tersebut dan rancak sahaja mereka berbicara.
            
Related Posts with Thumbnails